Sunday, 29 Safar 1444 / 25 September 2022

Sunday, 29 Safar 1444 / 25 September 2022

 

29 Safar 1444
  • JELANG HUT BHAYANGKARA KE-76,< POLRI MENGADAKAN LOMBA MENEMBAK PATI TNI-POLRI BERSAMA INSAN PERS 10-11 JUNI 2022 DI BRIMOB KELAPA DUA

Anies Harapkan Taman Literasi Dapat Bantu Industri Perbukuan

Jumat 29 Oct 2021 08:28 WIB

Red: Bilal Ramadhan

Warga membaca buku yang tersedia di Taman Literasi (ilustrasi)

Warga membaca buku yang tersedia di Taman Literasi (ilustrasi)

Foto: Republika/Putra M. Akbar
Taman Literasi dapat menjadi media untuk mendiskusikan karya-karya cetak atau digital

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan berharap pembangunan Taman Literasi Martha Christina Tiahahu di Blok M Kebayoran Baru Jakarta Selatan dapat membantu industri perbukuan di tengah pergeseran penerbitan buku dari cetak ke digital.

 

"Jadi tempat ini memang lebih tepat sebagai meeting point, tempat diskusi mudah-mudahan begitu. Maka industri perbukuan bisa terbantu juga mereka bisa mendapatkan eksposur karena karya-karyanya bukan hanya dipajang di dalam etalase toko-toko buku tapi karya-karyanya dibahas secara reguler di tempat ini," kata Anies.

Baca Juga

Menurut Anies Baswedan, hadirnya ruang publik taman literasi tersebut akan menjadi jalan tengah bagi penerbit, karena ada pergeseran dari cetak ke digital.

Karena itu, ruang publik seluas 9.000 meter persegi ini dapat menjadi media untuk mendiskusikan karya-karya literasi yang bisa berwujud cetak maupun digital.

"Jadi ini adalah salah satu tempat untuk mereka bisa mempromosikan dan harapannya karya-karya yang baik akan bisa mendapatkan respon positif dari masyarakat," katanya.

PT Integrasi Transit Jakarta (ITJ) sebagai penanggung jawab konstruksi, menyiapkan anggaran mencapai Rp 30 miliar untuk pembangunan Taman Literasi Martha Christina Tihahau, di Kebayoran Baru.

Direktur Utama PT ITJ, Aidin Barlean, mengatakan, pembangunan taman tersebut tidak akan mengurangi lahan hijau yang saat ini berada di sekitarnya. "Pembangunan taman literasi ini tanpa mengurangi lahan hijau," kata Aidin.

Aidin menuturkan, pembangunan taman literasi itu dengan memanfaatkan lahan perkerasan yang sudah ada sebelumnya guna memudahkan proses kontruksi taman tersebut.

"Di taman literasi itu dibangun ruang diskusi, ruang belajar, ruang galeri, ruang baca, dan sejumlah fasilitas publik lainnya," katanya. Pembangunan taman literasi itu pekerjaannya selama delapan bulan dan ditargetkan selesai pada Juni 2022.

sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

f

 

 

BERITA LAINNYA

 

 

hide ads show ads
desktop mobile