Sunday, 29 Safar 1444 / 25 September 2022

Sunday, 29 Safar 1444 / 25 September 2022

 

29 Safar 1444
  • JELANG HUT BHAYANGKARA KE-76,< POLRI MENGADAKAN LOMBA MENEMBAK PATI TNI-POLRI BERSAMA INSAN PERS 10-11 JUNI 2022 DI BRIMOB KELAPA DUA

KSP Tampung Aspirasi Pengendalian Covid-19 Jelang Nataru

Ahad 05 Dec 2021 05:16 WIB

Rep: Shabrina Zakaria/ Red: Agus Yulianto

Sejumlah pengunjung berada diatas jembatan bambu saat berwisata di Bubulak Tepi Sawah (BTS), Kota Bogor, Jawa Barat. Wisata BTS yang menawarkan pemandangan persawahan di tengah perkotaan tersebut menjadi daya tarik bagi wisatawan lokal pada masa PPKM level1. Republika/Putra M. Akbar

Sejumlah pengunjung berada diatas jembatan bambu saat berwisata di Bubulak Tepi Sawah (BTS), Kota Bogor, Jawa Barat. Wisata BTS yang menawarkan pemandangan persawahan di tengah perkotaan tersebut menjadi daya tarik bagi wisatawan lokal pada masa PPKM level1. Republika/Putra M. Akbar

Foto: Republika/Putra M. Akbar
Kota Bogor menjadi salah satu sasaran lantaran kerap dijadikan destinasi saat liburan

REPUBLIKA.CO.ID, BOGOR -- Dalam rangka mendengar aspirasi dan masukan dari masyarakat terkait pengendalian Covid-19 jelang libur Natal dan Tahun Baru (Nataru), Kantor Staf Presiden (KSP) menggelar kegiatan ‘KSP Mendengar’. Kota Bogor menjadi salah satu sasaran, lantaran kerap dijadikan destinasi saat libur Nataru.

 

Tenaga Ahli Utama KSP, Abraham Wirotomo, menjelaskan, dalam kegiatan ini pihaknya ingin memastikan apakah kesiapan jelang libur Nataru di Kota Bogor sudah siap dan berjalan dengan baik. Adapun aspirasi yang diterima dari masyarakat, sebagian besar terkait adanya penurunan akan kepatuhan dan kedisiplinan, terkait protokol kesehatan.

“Ini sebenarnya bukan hanya dari masyarakat , namun peru ditingkatkan juga peran keaktifan dari pemerintah, perusahaan agar masyarakat tetap disiplin tinggi,” ujarnya, Sabtu (4/12).

Abraham mengatakan, KSP menerima arahan dari Presiden RI Joko Widodo, agar protokol kesehatan pencegahan Covid-19 di daerah betul-betul dilakukan dengan baik. Ditambah dengan kekhawatiran munculnya varian baru Omicron.

Dia menjelaskan, saat ini pemerintah sedang mengumpukan berbagai berbagai ilmuan, dalam rangka mengecek apakah bagaimana dampaknya terhadap Indonesia.

“Tapi pemerintah sudsh mengetatkan pintu-pintu masuk luar negeri dan waktu karantina sudah kita tambah, dan setiap yang masuk indonesia harus swab PCR, setelah karantina juga PCR lagi jadi Insya allah kita lebih aman dibandingkan lalu-lalu,” ujarnya.

Dia menambahkan, di Kota Bogor sendiri perlu ditingkatkan lagi kepatuhan masyarakat akan disiplin protokol kesehatan. Menurutnya, kebijakan yang diberikan Pemerintah Kota (Pemkto) Bogor melalui paparan yang disampaikan Kepala Dinas Kesehatan (Dinkes) Kota Bogor sudah baik.

“Kalau soal kebijakan sudah bagus, tidak ada masalah. Namun bagaimana mengimplementasi dan majemen lapangan dari kebijakan tersebut,” pungkasnya.

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

f

 

 

BERITA LAINNYA

 

 

hide ads show ads
desktop mobile