Thursday, 3 Rabiul Awwal 1444 / 29 September 2022

Thursday, 3 Rabiul Awwal 1444 / 29 September 2022

 

3 Rabiul Awwal 1444
  • JELANG HUT BHAYANGKARA KE-76,< POLRI MENGADAKAN LOMBA MENEMBAK PATI TNI-POLRI BERSAMA INSAN PERS 10-11 JUNI 2022 DI BRIMOB KELAPA DUA

Tim Gabungan Padamkan Api di Lokasi Karhutla di Pontianak

Senin 14 Mar 2022 16:32 WIB

Red: Andi Nur Aminah

Personil kepolisian membawa mesin pompa air di lokasi kebakaran hutan dan lahan di Jalan Aloe Vera, Pontianak Selatan, Kalimantan Barat, Senin (14/3/2022). Minimnya sumber air di lokasi karhutla menyulitkan petugas gabungan untuk melakukan pemadaman hingga harus mengambil air menggunakan tangki penampungan air dari tempat lain.

Personil kepolisian membawa mesin pompa air di lokasi kebakaran hutan dan lahan di Jalan Aloe Vera, Pontianak Selatan, Kalimantan Barat, Senin (14/3/2022). Minimnya sumber air di lokasi karhutla menyulitkan petugas gabungan untuk melakukan pemadaman hingga harus mengambil air menggunakan tangki penampungan air dari tempat lain.

Foto: ANTARA/Jessica Helena Wuysang
Penyiraman sudah dilakukan di titik-titik api yang cukup besar.

REPUBLIKA.CO.ID, PONTIANAK -- Tim gabungan terdiri dari Polresta Pontianak, TNI, BPBD, dan pemadam kebakaran swasta, berupaya memadamkan api di lokasi kebakaran hutan dan lahan (karhutla) di Jalan Aloe Vera, Kecamatan Pontianak Selatan, Kota Pontianak, Senin (14/3/2022). Kepala Bagian Operasi Polresta Pontianak, AKP Frits Orlando Siagian, di Pontianak, menyatakan telah terjadi karhutla di Kecamatan Pontianak Selatan dan hingga kini masih dalam upaya pemadaman.

 

"Dari tadi siang sampai dengan malam ini dapat dilihat dari rekan-rekan kita dari TNI, Polri dan dibantu dari Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD)," katanya saat ditemui di lokasi kejadian.

Baca Juga

Dia mengatakan, dalam pemadaman karhutla itu, polisi dibantu tim dari institusi lainnya, bersama tim pemadam kebakaran yang berjumlah enam unit mobil. Dia menambahkan penyiraman dilakukan di titik-titik api yang cukup besar. Namun dengan kondisi yang dilihat sekarang bahwa untuk lokasinya masih banyak terdapat vegetasi rumput-rumput dan ilalang.

"Jadi kami berupaya mencegah adanya titik api lanjutan, baik itu dari angin ataupun bara api dari sisa tanaman dan tanah yang terbakar," katanya.

Dia berharap kerja keras yang dilakukan tim tersebut dapat memadamkan api yang ada sehingga tidak ada titik api lagi di sekitaran lokasi itu. Dia khawatir jika masih ada titik api tersisa maka akan dapat memicu munculnya kebakaran di lokasi yang dekat dengan permukiman warga. Apalagi jika ada angin yang cukup kencang dan cuaca yang panas.

Sementara untuk evakuasi warga, dia mengatakan masih melihat perkembangan situasi ke depannya. "Untuk evakuasi warga kita lihat situasi karena jika berhasil mengendalikan dan memadamkan api yang ada di Aloe Vera ini, evakuasi warga tidak perlu dilakukan," katanya lagi.

Dia tetap mengimbau warga di sekitar lokasi karhutla dapat bersama-sama memadamkan api. Dan juga dapat mengkondisikan ketersediaan air, sehingga dalam pengambilan air, petugas bisa cepat agar dapat memadamkan api tersebut.

Sementara terkait dari mana sumber api karhutla tersebut, dia mengatakan masih dalam penyelidikan. Karena menurut dia saat ini petugas masih berada di lokasi kejadian dan kondisi api sudah terbakar. Untuk korban juga belum ditemukan, karena polisi masih melakukan langkah-langkah penyelidikan lebih lanjut.

Sedangkan untuk luas lahan yang terbakar pihaknya masih berkoordinasi dengan BPBD, karena petugas dari BPBD yang melakukan pengukuran tersebut. Untuk pengadaan sumber air, dia mengatakan lokasi karhutla ini sudah ada sumber air. Karena beberapa hari yang lalu sudah ada normalisasi aliran parit yang ada di sekitar lokasi tersebut. "Sehingga sumber air tidak sulit ditemukan. Dia menyatakan kendala yang dihadapi saat ini adalah terkait dengan curah hujan yang sangat rendah dan beberapa titik api tidak dapat dilalui kendaraan bermotor.

 

 

sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

f

 

 

BERITA LAINNYA

 

 

hide ads show ads
desktop mobile