Sunday, 29 Safar 1444 / 25 September 2022

Sunday, 29 Safar 1444 / 25 September 2022

 

29 Safar 1444
  • JELANG HUT BHAYANGKARA KE-76,< POLRI MENGADAKAN LOMBA MENEMBAK PATI TNI-POLRI BERSAMA INSAN PERS 10-11 JUNI 2022 DI BRIMOB KELAPA DUA

Kurangi Sampah ke TPA, DLH Medan Gencar Pelatihan Budidaya Maggot

Ahad 12 Jun 2022 12:40 WIB

Red: Bilal Ramadhan

Dinas LH Medan menggencarkan pelatihan budidaya maggot untuk kurangi sampah ke TPA.

Dinas LH Medan menggencarkan pelatihan budidaya maggot untuk kurangi sampah ke TPA.

Foto: Republika/Yasin Habibi
Dinas LH Medan menggencarkan pelatihan budidaya maggot untuk kurangi sampah ke TPA.

REPUBLIKA.CO.ID, MEDAN -- Dinas Lingkungan Hidup (DLH) Kota Medan, Sumatera Utara, menggencarkan pelatihan budidaya maggot dan pendirian bank sampah guna mengurangi sampah masuk ke tempat pembuangan akhir (TPA) Terjun di Medan Marelan.

 

"Kita bertugas mengurangi sampah sampai ke TPA. Beberapa upaya kita lakukan antara lain menggelar pelatihan budidaya maggotdan pendirian bank-bank sampah," ujar Kepala DLH Kota Medan, Zulfansyah.

Baca Juga

Pelatihan ini, lanjut dia, bertujuan untuk mendorong warga agar terampil memanfaatkan sampah organik bernilai ekonomis sekaligus memberikan manfaat ekonomi bagi pelakunya.

Ia menerangkan, maggot atau belatung akan bertahan hidup dengan mengonsumsi sampah organik yang memiliki kemampuan mengurai sampah sangat cepat, seperti sisa buah dan sayuran.

"Satu kilogram maggotbisa menghabiskan dua setengah kilogram sampah organik. Ini signifikan mengurangi sampah organik ke TPA. Seandainya gerakan masif ini di seluruh Medan, maka sampah organik bisa berkurang banyak," kata dia.

Pihaknya juga mendorong pendirian bank sampah dimana hingga kini beberapa kecamatan telah memilikinya, diantaranya Medan Tuntungan, Medan Selayang, Medan Johor, Medan Deli, dan Medan Amplas.

Untuk diketahui, Wali Kota Medan telah menerbitkan Surat Edaran Nomor 651.1/1986 tanggal 2 Maret 2022 yang berisikan tentang pembentukan bank sampah di OPD, kecamatan, dan kelurahan.

Ia mengatakan progres sampah organik maupun anorganik ke TPATerjun pada semester II 2021 berkurang tiga persen dari 2.000 ton sampah/hari, dan semester I 2022 diperkirakan pengurangan 10,2 persen.

"Kami di Dinas Lingkungan Hidup sudah punya bank sampah. Seluruh pegawai merupakan nasabahnya. Setiap Jumat masing-masing pegawai menyetor sampah organik ke kantor. Mereka juga punya buku tabungan sampah," jelas Zulfansyah.

sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

f

 

 

BERITA LAINNYA

 

 

hide ads show ads
desktop mobile