Sunday, 29 Safar 1444 / 25 September 2022

Sunday, 29 Safar 1444 / 25 September 2022

 

29 Safar 1444
  • JELANG HUT BHAYANGKARA KE-76,< POLRI MENGADAKAN LOMBA MENEMBAK PATI TNI-POLRI BERSAMA INSAN PERS 10-11 JUNI 2022 DI BRIMOB KELAPA DUA

Lonjakan Omicron Buat Lebih dari Setengah Penduduk AS 'Kebal'

Jumat 18 Feb 2022 12:56 WIB

Rep: Desy Susilawati/ Red: Nora Azizah

Infeksi Omicron membuat penduduk AS punya kekebalan cukup terhadap Covid-19.

Infeksi Omicron membuat penduduk AS punya kekebalan cukup terhadap Covid-19.

Foto: EPA-EFE/ANDY RAIN
Infeksi Omicron membuat penduduk AS punya kekebalan cukup terhadap Covid-19.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Gelombang omicron yang menyerang Amerika Serikat musim dingin ini juga memperkuat pertahanan, yakni meninggalkan perlindungan yang cukup terhadap virus corona. Hal ini diprediksi akan membuat lonjakan di masa depan kemungkinan akan lebih sedikit.

 

Jutaan sistem kekebalan individu Amerika sekarang mengenali virus dan siap untuk melawannya jika mereka menemukan omicron, atau bahkan varian lain. Sekitar setengah dari orang Amerika yang memenuhi syarat telah menerima suntikan booster, ada hampir 80 juta infeksi yang dikonfirmasi secara keseluruhan dan lebih banyak lagi infeksi yang tidak pernah dilaporkan. 

Baca Juga

Salah satu model berpengaruh menggunakan faktor-faktor tersebut dan lainnya untuk memperkirakan bahwa 73 persen orang Amerika, untuk saat ini, kebal terhadap omicron, varian dominan, dan itu bisa meningkat menjadi 80 persen pada pertengahan Maret. Ini akan mencegah atau mempersingkat penyakit baru pada orang yang dilindungi dan mengurangi jumlah virus yang beredar secara keseluruhan, kemungkinan meredam gelombang baru. 

"Kami telah berubah. Kami telah terpapar virus ini dan kami tahu bagaimana menghadapinya," ujar Ali Mokdad, profesor ilmu metrik kesehatan di University of Washington di Seattle seperti dilansir dari laman Fox News, Jumat (18/2/2022).

Virus corona tetap menjadi kuman yang berbahaya. Itu masih menginfeksi lebih dari 130 ribu orang Amerika dan membunuh lebih dari 2.000 setiap hari. Puluhan juta orang tetap rentan. Ini juga akan ada wabah di masa depan.

Gagasan tentang "kekebalan kawanan" yang dapat menghentikan virus telah hilang di bawah kenyataan pahit dari varian baru, berkurangnya kekebalan, dan penolakan vaksin oleh beberapa orang Amerika. Namun virus corona bukan lagi hal baru. Dua tahun lalu ia tiba di negara di mana sistem kekebalan tidak ada yang pernah melihatnya sebelumnya.

"Saya optimis bahkan jika kita mengalami lonjakan di musim panas, kasus akan naik, tapi rawat inap dan kematian tidak akan terjadi," kata Mokdad, yang bekerja pada model Institute for Health Metrics and Evaluation.

Dengan berbagai tingkat kelegaan dan kehati-hatian, banyak orang Amerika mulai kembali ke gaya hidup pra-pandemi mereka. Saat penggunan masker dilonggarkan, pekerja kembali ke kantor dan penerbangan penuh. 

Para ahli mencoba memahami apakah pengembalian normal ini dapat bertahan, atau jika kemunduran lain membayangi. Para ilmuwan di Johns Hopkins University Bloomberg School of Public Health memperkirakan sekitar tiga dari empat orang di Amerika Serikat akan terinfeksi oleh omicron pada akhir lonjakan. 

"Kami tahu ini adalah proporsi besar dari populasi," kata Shaun Truelove, seorang ahli epidemiologi dan pemodel penyakit di Johns Hopkins.

Ini sangat bervariasi berdasarkan lokasi, dan di beberapa daerah mereka memperkirakan jumlah yang terinfeksi mendekati satu dari dua. Itu berarti wilayah atau kelompok orang yang berbeda memiliki tingkat perlindungan dan risiko yang berbeda.

Baca juga : Kemenkes Ungkap Data Balita Meninggal Akibat Covid-19 Varian Omicron

BACA JUGA: Ikuti News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

f

 

 

BERITA LAINNYA

 

 

hide ads show ads
desktop mobile