Tuesday, 5 Jumadil Awwal 1444 / 29 November 2022

Tuesday, 5 Jumadil Awwal 1444 / 29 November 2022

5 Jumadil Awwal 1444
  • JELANG HUT BHAYANGKARA KE-76,< POLRI MENGADAKAN LOMBA MENEMBAK PATI TNI-POLRI BERSAMA INSAN PERS 10-11 JUNI 2022 DI BRIMOB KELAPA DUA

Macron Ingatkan Le Pen Larangan Jilbab Dapat Ciptakan Perang Saudara

Kamis 21 Apr 2022 16:55 WIB

Red: Esthi Maharani

Presiden Emmanuel Macron memperingatkan Marine Le Pen akan membawa Prancis ke ambang perang saudara jika memberlakukan larangan jilbab saat memenangi pemilu.

Presiden Emmanuel Macron memperingatkan Marine Le Pen akan membawa Prancis ke ambang perang saudara jika memberlakukan larangan jilbab saat memenangi pemilu.

Dua kandidat bentrok pada sejumlah masalah dalam debat publik menjelang pemilihan

REPUBLIKA.CO.ID., PARIS -- Presiden Emmanuel Macron memperingatkan Marine Le Pen pada hari Rabu (20/4/2022) bahwa dia akan membawa Prancis ke ambang perang saudara jika memberlakukan larangan jilbab saat memenangi pemilu.

“Bersama saya, tidak akan ada larangan jilbab, yarmulkes, dan simbol-simbol keagamaan,” kata Macron dalam debat yang disiarkan secara luas di televisi jelang putaran kedua dan terakhir pemilu pada 24 April.

Wacana ekstrem kanan yang mendominasi kampanye juga mendominasi debat. Le Pen mengatakan dia bermaksud untuk membebaskan perempuan Muslim dari seragam yang dikenakan oleh "para Islamis" dengan melarang cadar di ruang publik. Macron menentang usulan itu dengan mengatakan hal itu tidak konstitusional dan akan menciptakan “perang saudara.”

Dia mengatakan undang-undang 1905 tentang sekularisme bukan untuk "memerangi agama." Le Pen pada gilirannya menyerang Macron karena menciptakan perpecahan dan memecah belah masyarakat Prancis selama lima tahun berkuasa.

Dia bersikeras bahwa proyeknya "memberikan prioritas kepada Prancis di negara mereka sendiri," yang ingin dia capai dengan memperkenalkan referendum inisiatif warga dan reformasi lainnya untuk meningkatkan kesejahteraan masyarakat.

Dia berbicara soal referendum publik tentang imigrasi untuk memecahkan masalah "anarki dan imigrasi besar-besaran" dan menciptakan Google Eropa untuk privasi data.

Bagi Macron, pemilu ini sangat penting, tidak hanya karena ini adalah pertarungan ideologi, tetapi sebagai “referendum tentang apa yang sangat disukai atau ditentang Prancis.”

Dia menganggapnya sebagai referendum untuk tetap atau meninggalkan Uni Eropa, Hubungan Prancis dengan Jerman, masalah lingkungan, persaudaraan, dan sekularisme.

Terpecah soal Uni Eropa 

Le Pen, kandidat partai Reli Nasional membuka debat dengan upaya memulihkan harmoni semua warga Prancis dan menyerang Macron atas kegagalan ekonominya selama masa jabatan lima tahun, dengan fokus rendahnya daya beli, meningkatnya pengangguran, pajak kenaikan bahan bakar yang mendorong Rompi Kuning protes dan menimbulkan utang 600 juta euro ($651 juta) melalui paket pemulihan untuk bisnis selama pandemic.

"Saya hanya melihat warga Prancis mengatakan kepada saya bahwa mereka tidak dapat melakukannya lagi, bahwa mereka tidak dapat memenuhi kebutuhan lagi," katanya, menyebut Macron "Mozart keuangan yang memiliki catatan ekonomi yang sangat buruk."

Macron sebagai balasannya menyerang balik posisi lemah Le Pen - Rusia dan Uni Eropa - dan menuduhnya bergantung pada Rusia dan Presiden Vladimir Putin untuk membiayai partainya melalui pinjaman jutaan euro dari bank Ceko-Rusia pada 2017.

Dia ingn memastikan bahwa perang Ukraina tidak menyebar dan ini hanya dapat dicapai lewat "Eropa yang kuat" yang dapat membawa "Rusia ke akal sehatnya," dan mencatat "Prancis bukan pengikut siapa pun."

Le Pen menentang saran Macron untuk memperkuat Eropa dan mengklaim Prancis tidak dapat mempertahankan kepentingannya dengan menjadi bagian dari kebijakan Uni Eropa.

Sementara Le Pen telah mengisyaratkan untuk meninggalkan perjanjian UE dan memberikan preferensi pada undang-undang Prancis, sedangkan Macron telah berjanji untuk bekerja bersama UE.

Kedua kandidat juga berselisih soal usia pensiun. Macron ingin memperpanjangnya dari 62 menjadi 65 untuk membiayai jaminan sosial dan langkah-langkah perawatan kesehatan untuk orang tua.

Di energi terbarukan, Le Pen ingin membongkar semua turbin angin. Acara ini diselenggarakan oleh saluran TF1 dan France 2. Jajak pendapat Ipsos terbaru telah memperkirakan keunggulan Macron dengan 56 persen melawan 44 persen untuk Le Pen.

sumber : https://www.aa.com.tr/id/dunia/macron-peringatkan-le-pen-larangan-jilbab-dapat-ciptakan-perang-saudara/2568973
BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

f
 

BERITA LAINNYA

 
 
 
 
 
hide ads show ads
desktop mobile