Monday, 13 Safar 1443 / 20 September 2021

Monday, 13 Safar 1443 / 20 September 2021

Cegah Penularan Penyakit Hewan ke Manusia, FKH IPB Vaksinasi Hewan

Senin 11 Nov 2013 17:53 WIB

Rep: Fuji Pratiwi/ Red: Djibril Muhammad

Rektor IPB Herry Suhardiyanto

Rektor IPB Herry Suhardiyanto

REPUBLIKA.CO.ID, BOGOR -- Untuk mencegah penularan penyakit hewan ke manusia, Fakultas Kedokteran Hewan Institut Pertanian Bogor (IPB) bersama Pusat Kesehatan Hewan dan Ikan Wilayah Enam Dinas Peternakan dan Perikanan (Disnakkan) Kabupaten Bogor, Senin (11/11) melalukan vaksinasi hewan di desa lingkar kampus.

Sebanyak 210 ekor unggas di RT 02 RW 07 Desa Ciomas Ledeng, Kecamatan Ciomas Kabupaten Bogor divaksin Avian Influenza.

Vaksin yang digunakan adalah vaksin AI inaktif virus avian influenza H5N1 teremulsi minyak. Tiap ekor unggas diberi 0,3 mililiter vaksin.

Vaksinansi juga dilakukan ke hewan penular rabies seperti kucing dan anjing. Sayang, kucing yang ditemui di sana banyak yang sedang hamil.

Dokter hewan FKH IPB, drh Elly, uncuk mencegah hal yang tidak diinginkan kucing hamil tidak divaksin. Sebab kucing hamil memerlukan pemeriksaan mendalam sebelum divaksin.

Kepala Kegiatan Pengabdian Veterimer IPB, drh Chaerul Basri M.Epid, mengatakan pengabdian veteriner IPB baru tahun ini dilakukan mengingat seluruh wilayah Indonesia belum bebeas flu burung.

Kabupaten Bogor sudah lama bebas rabies. Namun ini merupakan upaya pencegahan. Sebab, Chaerul melanjutkan, beberapa bulan lalu sempat ada kasus warga kampus IPB digigit anjing dari luar kampus.

"Kabupaten Bogor masih harus waspada karena dikelilingi wilayah endemik rabies seperti Cianjur dan Sukabumi," ujar Chaerul.

Selain vaksinasi, 59 mahaiswa koas dan 10 dosen FKH IPB juga juga memberi obat kacacingan pada ternak, vaksinadi New Castle Desease, vitamin, serta disinfeksi kandang unggas.

Mereka dibagi ke dalam lima kelompok di lima kecamatan di Kabupaten Bogor yakni Tenjo Laya, Dramaga, Ciomas, Taman Sari, dan Ciampea. Ini merupakan kegiatan lanjutan setelah Sabtu (9/11) dilakukan penyuluhan kepada warga.

Pengabdian lain bisa dalam bentuk pengurusan hewan kurban. Kegiatan penyebaran penyakit dari hewan ke manusia. Pelaksana Puskeswankan wilayah Enam Dinas Peternakan dan Perikanan Kabupaten Bogor, Teni Dwi Noviani, mengatakan kasus flu burung di Bogor ada, walau hanya satu dua.

Unggas di wilayah Bogor lebih sering terkena tetelo dan ND. Disnakkan sendiri tidak menargetkan jumlah hewan yang akan divaksin.

Ia mengatakan program vaksinasi rabies sudah berjalan bulan lalu. Kegiatan vaksinasi juga merupakan kegiatan rutin disnakkan.

Edukasi dan sosialisasi ke masyarakat bahwa rabies juga menyerang kera, monyet, anjing dan kucing juga terus dilakukan. Digusurnya topeng monyet dari Jakarta juga masuk dalam pertimbangan.

"Antisipasi atas pindahan topeng monyet dari Jakarta juga kami pikirkan. Sweeping topeng monyet bisa saja dilakukan asal ada kerjasama dengan RT RW," kata Teni menjelaskan.

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

f
 

BERITA LAINNYA