Tuesday, 18 Muharram 1444 / 16 August 2022

Tuesday, 18 Muharram 1444 / 16 August 2022

 

18 Muharram 1444
  • JELANG HUT BHAYANGKARA KE-76,< POLRI MENGADAKAN LOMBA MENEMBAK PATI TNI-POLRI BERSAMA INSAN PERS 10-11 JUNI 2022 DI BRIMOB KELAPA DUA

PM Singapura Hadiri KTT ASEAN di Myanmar

Sabtu 10 May 2014 15:50 WIB

Red: Fernan Rahadi

Perdana Menteri (PM) Singapura Lee Hsien Loong

Perdana Menteri (PM) Singapura Lee Hsien Loong

Foto: Telegraph

REPUBLIKA.CO.ID, SINGAPURA -- Perdana Menteri Singapura Lee Hsien Loong Sabtu (10/5) menghadiri Konferensi Tingkat Tinggi Perhimpunan Bangsa Bangsa Asia Tenggara (ASEAN) yang berlangsung hingga Ahad (11/5) di Naypyidaw, ibu kota Myanmar.

 

Dalam pertemuan tersebut, para pemimpin ASEAN dijadwalkan untuk membahas kemajuan dalam upaya pembangunan masyarakat menuju pembentukan Komunitas ASEAN pada tahun 2015, yang diharapkan akan meningkatkan bisnis dan jalinan rakyat-ke-rakyat di kawasan tersebut.

Para pemimpin akan bertukar pandangan juga mengenai isu-isu regional dan internasional. Mereka juga akan bertemu perwakilan dengan Majelis Antar-Parlemen ASEAN, organisasi-organisasi masyarakat sipil dan Organisasi Pemuda ASEAN.

Lee akan didampingi oleh Menteri Perdagangan dan Industri Lim Hng Kiang dan Menteri Hukum serta Luar Negeri K. Shanmugam serta beberapa pejabat senior pemerintah.

Satu pernyataan terpisah dari Kementerian Perdagangan dan Perindustrian mengatakan bahwa Menteri Lim akan menghadiri Pertemuan Dewan Komunitas ASEAN (AEC) ke-11, Sabtu, di Myanmar.

Menteri-menteri ekonomi ASEAN dijadwalkan untuk membahas dan mengkaji kemajuan yang dibuat dalam menuju visi transformasi ASEAN menjadi satu pasar tunggal pada 2015 selama pertemuan Dewan AEC.

Pertemuan tersebut akan membahas perkembangan sektoral di bidang-bidang perdagangan dalam jasa dan keuangan.

Para Menteri juga membahas prakarsa untuk mengintegrasikan ASEAN ke dalam perekonomian secara keseluruhan, terutama status perundingan-perundingan untuk Kemitraan Ekonomi Komprehensif Regional, yang bertujuan memperluas dan memperdalam keterlibatan ASEAN dengan para mitra Perjanjian Perdagangan Bebas (FTA) meskipun memperluas FTA regional, kata pernyataan itu menambahkan.

sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

f

 

 

BERITA LAINNYA

 

 

hide ads show ads
desktop mobile