Friday, 21 Muharram 1444 / 19 August 2022

Friday, 21 Muharram 1444 / 19 August 2022

 

21 Muharram 1444
  • JELANG HUT BHAYANGKARA KE-76,< POLRI MENGADAKAN LOMBA MENEMBAK PATI TNI-POLRI BERSAMA INSAN PERS 10-11 JUNI 2022 DI BRIMOB KELAPA DUA

Tentara Lebanon Bentrok dengan Pasukan Bersenjata di Perbatasan Suriah

Ahad 03 Aug 2014 02:23 WIB

Red: Erik Purnama Putra

Tentara Lebanon.

Tentara Lebanon.

Foto: AFP

REPUBLIKA.CO.ID, BEIRUT -- Tentara Lebanon bertempur melawan para anggota kelompok bersenjata di dekat perbatasan Suriah, Sabtu (3/8), menewaskan 11 gerilyawan, kata seorang perwira keamanan.

 

Tindakan tersebut terkait dengan orang-orang bersenjata yang telah menyita kantor polisi dan menewaskan dua tentara. Orang-orang bersenjata termasuk pejuang dari Negara Islam (IS), satu kelompok Sunni garis keras yang telah menguasai sebagian besar kawasan Suriah dan Irak, kata para perwira keamanan Lebanon.

Pertempuran di kota perbatasan Arsal menandai beberapa tumpahan kekerasan terburuk sejak perang tiga tahun Suriah dimulai, dan mempertaruhkan memperburuk ketegangan di Lebanon antara kelompok-kelompok sektarian yang berselisih dalam konflik Suriah.

Setidaknya tiga warga sipil juga tewas, dan 16 anggota pasukan keamanan disandera setelah para pejuang dari Front Nusra, cabang Al Qaida di Suriah, merebut gedung keamanan, kata sumber keamanan.

Seorang pejabat lokal Lebanon mengatakan, orang-orang yang ditahan berada di tempat yang aman. "Ini perang, sekarang," kata Ali Hujeiri, wali kota setempat, yang berbicara singkat kepada Reuters melalui telepon dari daerah.

Dia tidak memberikan rincian tentang keberadaan orang-orang itu. Suara tembakan artileri dan tembakan-tembakan lainnya terdengar sampai larut malam. Pihak militer mengatakan dalam satu pernyataan bahwa tentara bentrok dengan sejumlah besar orang-orang bersenjata yang mereka usahakan untuk kepung.

Media Lebanon mengatakan, total tujuh tentara telah tewas dalam kekerasan itu, meskipun tentara menanggapi dengan peringatan pernyataan terhadap publikasi itu sebagai salah informasi.

Lebanon telah diterpa konflik sektarian di seluruh wilayah yang telah melihat munculnya faksi-faksi Islam garis keras seperti Front Al Nusra dan Negara Islam dari Irak ke Mediterania.

Lebanon telah terpukul keras oleh perang sipil di Syria, di mana pemberontak Muslim Sunni berjuang untuk menggulingkan Presiden Bashar al-Assad, seorang anggota Syiah dari kelompok minoritas Alawite.

Arsal adalah sebuah kota Sunni yang terjepit antara wilayah Suriah yang dikuasai pemerintah dan sebagian besar Syiah Lebanon daerah mendukung Hizbullah, kelompok yang didukung Iran yang bertempur dengan pasukan Bashar di Suriah.

Populasi Sunni Arsal sebagian besar bersimpati kepada pemberontak di Suriah. Bersama dengan pasukan pemerintah Suriah, Hizbullah telah mengambil bagian dalam penyergapan sebelumnya terhadap pejuang di sisi perbatasan Suriah.

Setidaknya 50 pemberontak, termasuk anggota Front Nusra dan Negara Islam, tewas, menurut Observatorium Suriah untuk Hak Asasi Manusia, yang memantau kekerasan di Suriah.

Hizbullah mengerahkan pasukan besar-besaran di daerah Arsal. Mereka berada dalam keadaan siaga tinggi tetapi tidak mengambil bagian dalam pertempuran, kata sumber yang dekat dengan situasi itu.

Seorang aktivis Suriah di Arsal mengatakan, pihaknya sudah mengambil bagian dalam pertempuran. Lebanon, yang masih belum pulih dari perang saudara pada 1975-1990, telah menderita serangan bunuh diri, bom mobil, tembakan roket, penculikan dan pertempuran senjata yang berkaitan dengan konflik di Suriah.

sumber : Antara/Reuters
Update Berita-Berita Politik Persepektif Republika.co.id
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

f

 

 

BERITA LAINNYA

 

 

hide ads show ads
desktop mobile