Saturday, 16 Jumadil Awwal 1444 / 10 December 2022

Saturday, 16 Jumadil Awwal 1444 / 10 December 2022

16 Jumadil Awwal 1444
  • JELANG HUT BHAYANGKARA KE-76,< POLRI MENGADAKAN LOMBA MENEMBAK PATI TNI-POLRI BERSAMA INSAN PERS 10-11 JUNI 2022 DI BRIMOB KELAPA DUA

Mahfud Tuding Veronica Koman Ingkar Janji pada Negara

Rabu 12 Feb 2020 06:59 WIB

Rep: Dessy Suciati Saputri/ Red: Nur Aini

Menteri Koordinator Bidang Politik, Hukum dan Keamanan, Mahfud MD

Menteri Koordinator Bidang Politik, Hukum dan Keamanan, Mahfud MD

Foto: Republika TV/Havid Al Vizki
Mahfud menyebut Veronica mendapatkan beasiswa tapi tak pernah kembali lagi.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Menko Polhukam Mahfud MD menuding pengacara HAM Veronica Koman merupakan seorang yang ingkar janji terhadap pemerintah Indonesia. Sebab, kata dia, Veronica selama ini mendapatkan beasiswa pendidikan dari Indonesia dan tak pernah kembali lagi.

Karena itu, menurutnya, Veronica hingga saat ini masih memiliki utang kepada negara Indonesia. 

Baca Juga

"Veronica Koman itu adalah seorang pengingkar janji terhadap pemerintah RI karena dia bersekolah, mendapat beasiswa dari Indonesia dan tidak kembali. Artinya dia secara hukum dia punya utang terhadap Indonesia meskipun bentuknya beasiswa karena dia punya kontrak di sini," kata Mahfud di Kompleks Istana Presiden, Jakarta, Rabu (12/2). 

Mahfud menilai, Veronica yang mengaku sebagai pembela warga Papua Merdeka selalu menjelek-jelekkan dan anti-terhadap Indonesia. 

"Veronica Koman itu adalah seorang yang selalu menjelek-jelekan Indonesia dan anti Indonesia, melalui Papua," ujarnya.

Sebelumnya, Mahfud menyebut dokumen tahanan politik dan korban meninggal di Papua yang diserahkan oleh Veronica kepada Presiden Joko Widodo (Jokowi) merupakan sampah. Veronica pun mengaku tak kaget dengan pernyataan Mahfud tersebut.

Menurut Veronica, pernyataan Mahfud tersebut justru hanya akan memperdalam luka warga Papua. "Boro-boro dapat keadilan, untuk diakui adanya pelanggaran saja pun tidak. Pernyataan ini memberikan sinyal makin suramnya penegakan HAM di era saat ini," kata dia saat dihubungi melalui pesan singkat. 

Silakan akses epaper Republika di sini Epaper Republika ...
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

f
 

BERITA LAINNYA

 
 
 
 
 
hide ads show ads
desktop mobile