Monday, 11 Jumadil Awwal 1444 / 05 December 2022

Monday, 11 Jumadil Awwal 1444 / 05 December 2022

11 Jumadil Awwal 1444
  • JELANG HUT BHAYANGKARA KE-76,< POLRI MENGADAKAN LOMBA MENEMBAK PATI TNI-POLRI BERSAMA INSAN PERS 10-11 JUNI 2022 DI BRIMOB KELAPA DUA

Menko Polhukam: Semua Pemeluk Agama dapat Perlindungan yang Sama

Sabtu 25 Dec 2021 06:22 WIB

Red: Esthi Maharani

Gereja Katedral Hati Kudus Yesus di Surabaya, Jawa Timur

Gereja Katedral Hati Kudus Yesus di Surabaya, Jawa Timur

Foto: Antara/Moch Asim
Semua pemeluk agama dan lembaga keagamaan mendapat perlindungan yang sama dari negara

REPUBLIKA.CO.ID, SURABAYA -- Menteri Koordinator Bidang Politik, Hukum, dan Keamanan (Menko Polhukam) Mahfud MD menegaskan bahwa semua pemeluk agama dan lembaga keagamaan mendapat perlindungan yang sama dari negara.

"Ini karena Indonesia bukan negara agama, sebab kalau negara agama itu satu negara diatur dan dikuasai dengan sistem satu agama," katanya saat mengunjungi Katedral Hati Kudus Yesus di Jalan Polisi Istimewa, Kota Surabaya, Provinsi Jawa Timur, Sabtu (25/12) pagi.

Baca Juga

Kendati demikian, Mahfud melanjutkan, Indonesia juga bukan negara sekuler yang sepenuhnya memisahkan agama dengan negara.

"Di Indonesia bukan negara sekuler dan tapi juga bukan negara agama. Tapi Indonesia adalah negara Pancasila, yang di sini semua agama dan pemeluknya dilindungi hidupnya," katanya.

Ia mengatakan bahwa pendiri negara meyakini bahwa semua agama membawa ajaran kebaikan. Menurutnya, pelembagaannya saja dalam keberagamaan yang berbeda, tapi ajarannya membawa kebaikan.

"Sehingga di Indonesia itu prinsipnya negara bukan negara agama tapi melindungi secara sama kepada agama dan pemeluk agama," kata Mahfud.

Mantan Ketua Mahkamah Konstitusi itu mengatakan bahwa Indonesia adalah negara yang berdasar pada Ketuhanan Yang Maha Esa.

"Bukan negara berdasar agama A, B atau C. Nah, Ketuhanan yang Maha Esa itu kemudian dilembagakan dalam bentuk agama yang semuanya dilindungi negara," katanya.

Di Kota Surabaya, Menko Polhukammeninjau Katedral Hati Kudus Yesus dan Gereja Kristen Indonesia (GKI) Diponegoro untuk memastikan pelaksanaan ibadah Natal berjalan aman. Ia melakukan peninjauan didampingi oleh Kepala Kepolisian Daerah Jawa Timur Irjen Pol Nico Afinta, Panglima Komando Daerah Militer V/Brawijaya Mayjen TNI Nurcahyanto, dan Pelaksana Harian Sekretaris Daerah Provinsi Jawa Timur Heru Tjahjono.

sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

f
 

BERITA LAINNYA

 
 
 
 
 
hide ads show ads
desktop mobile