Wednesday, 9 Rabiul Awwal 1444 / 05 October 2022

Wednesday, 9 Rabiul Awwal 1444 / 05 October 2022

 

9 Rabiul Awwal 1444
  • JELANG HUT BHAYANGKARA KE-76,< POLRI MENGADAKAN LOMBA MENEMBAK PATI TNI-POLRI BERSAMA INSAN PERS 10-11 JUNI 2022 DI BRIMOB KELAPA DUA

Cerita Rakyat Dapat Tumbuhkan Nasionalisme Anak

Kamis 18 May 2017 03:12 WIB

Rep: Umi Nur Fadilah/ Red: Yudha Manggala P Putra

Buku cerita rakyat

Buku cerita rakyat

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Pemerintah ingin menumbuhkan rasa nasionalisme dengan membagikan 10 ribu buku cerita rakyat di masing-masing provinsi di Indonesia. Menteri Pendidikan dan Kebudayaan (Mendikbud) Muhadjir Effendy menjelaskan, 10 ribu buku cerita rakyat berasal dari Sabang hingga Merauke.

 

"Sehingga nanti kalau anak baca buku itu, mulai tumbuh kesadaran bahwa Indonesia ini sangat luas, kesadaran nasionalime," kata dia di Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan (Kemendikbud), Senayan, Jakarta, Rabu (17/5).

Mantan rektor Universitas Muhammadiyah Malang (UMM) itu meyakini, cerita rakyat dapat memperkaya pengetahuan setiap anak di Indonesia. Ia mencontohkan, anak-anak di Pulau Papua dapat mengetahui bermacam pengetahuan dan informasi dengan membaca buku nusantara tentang Pulau Jawa dan Sabang.

Selain itu, ia melanjutkan, anak-anak dapat memahami perbedaan budaya, seperti upacara adat menyembelih babi, tetapi daerah lainnya ada yang melarang penyembelihan babi.

"Di situ, guru bisa memberikan penjelasan agar tumbuh toleransi antarsiswa itu," jelasnya.

Pemerintah berencana menyebar 10 ribu buku cerita rakyat di setiap provinsi di Indonesia pada 2017. Namun, pemerintah memfokuskan distribusi logistik buku itu di daerah 3T (terluar, terdepan, tertinggal). Setiap daerah akan memiliki satu titik, baik di provinsi, kabupaten atau kota.

"Sekarang sudah dipesankan, sudah cetak. (Distribusinya) 10 ribu per titik, nanti melalui pegiat literasi dan sekolah," ujar dia.

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

f

 

 

BERITA LAINNYA

 

 

hide ads show ads
desktop mobile