Thursday, 3 Rabiul Awwal 1444 / 29 September 2022

Thursday, 3 Rabiul Awwal 1444 / 29 September 2022

 

3 Rabiul Awwal 1444
  • JELANG HUT BHAYANGKARA KE-76,< POLRI MENGADAKAN LOMBA MENEMBAK PATI TNI-POLRI BERSAMA INSAN PERS 10-11 JUNI 2022 DI BRIMOB KELAPA DUA

Industri Minta Pemerintah Adil Soal Harga BBM

Rabu 14 Jun 2017 08:03 WIB

Rep: Halimatus Sa'diyah/ Red: Nidia Zuraya

Harga BBM Bisa Naik Lagi

Harga BBM Bisa Naik Lagi

Foto: Mardiyah

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Pelaku industri kelapa sawit meminta pemerintah untuk tidak buru-buru menaikkan harga BBM. Direktur Eksekutif gabungan pengusaha kelapa sawit Indonesia (Gapki) Fadhil Hasan mengatakan, harga minyak dunia saat ini memang tengah terjadi kenaikan.

 

Namun demikian, kata dia, selama dua tahun terakhir harga minyak dunia juga pernah mengalami penurunan untuk periode yang cukup panjang. Tapi, saat itu tidak ada penyesuaian harga. "Sekarang baru tinggi sebentar sudah mau naik. Penyesuaian harga boleh, tapi harus fair dong," kata Fadhil, saat dihubungi Republika, Rabu (14/6).

Lebih lanjut, Fadhil meningatkan pemerintah untuk lebih berhati-hati dalam menetapkan harga baru BBM. Sebab, dalam waktu yang sama, subsidi listrik untuk golongan tertentu juga dicabut. Ia khawatir hal-hal tersebut memicu inflasi yang tinggi. "Kita kan harus menjaga inflasi. Kalau semua naik tidak baik pada perekonomian secara keseluruhan."

Seperti diketahui, pemerintah lewat Kementerian ESDM saat ini tengah mengkaji harga BBM untuk periode Juli-September 2017. Setidaknya ada tiga parameter pembentukan harga premium dan solar bersubsidi, yaitu Mean of Plattes Singapore (MOPS), inflasi dan kurs dolar Amerika Serikat (AS) terhadap rupiah.​

Sebelumnya, p​ada Mei 2017 terakhir harga minyak Indonesia atau ​I​ndonesian Crude Price (I​CP​)​ tercatat ​mengalami penurunan.

P​ada April besaran ICP sekitar 49,56 dolar AS per barel dan Mei turun ke 47,09‎ AS per barel.

​​

Update Berita-Berita Politik Persepektif Republika.co.id
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

f

 

 

BERITA LAINNYA

 

 

hide ads show ads
desktop mobile