Tuesday, 16 Syawwal 1443 / 17 May 2022

Tuesday, 16 Syawwal 1443 / 17 May 2022

Mata Air Mengering, Warga Semarang Batasi Penggunaan Air

Rabu 01 Aug 2018 07:22 WIB

Rep: Bowo Pribadi/ Red: Esthi Maharani

Seorang warga tengah mencuci di aliran sungai Kali Gede yang kian berkurang debit airnya, di wilayah Desa Kalikayen, Kecamatan Ungaran Timur, Kabupaten Semarang, Rabu (1/8). Warga memanfaatkan aliran sungai ini untuk keperluan mandi dan mencuci akibat akses air bersih mulai terbatas.

Seorang warga tengah mencuci di aliran sungai Kali Gede yang kian berkurang debit airnya, di wilayah Desa Kalikayen, Kecamatan Ungaran Timur, Kabupaten Semarang, Rabu (1/8). Warga memanfaatkan aliran sungai ini untuk keperluan mandi dan mencuci akibat akses air bersih mulai terbatas.

Foto: Republika/Bowo Pribadi
Beberapa sumur milik warga sudah mengering

REPUBLIKA.CO.ID, UNGARAN — Kian berkurangnya debit sejumlah mata air di wilayah Desa Kalikayen, Kecamatan Ungaran Timur, Kabupaten Semarang, membuat warga setempat mulai membatasi penggunaan air bersih untuk kebutuhan mandi dan mencuci pakaian. Warga terpaksa harus memanfaatkan air sungai Kali Gede yang mengalir di wilayah desa mereka. Hanya sungai tersenit yang masih bisa dimanfaatkan kendati debit airnya juga sudah semakin menyusut.

Salah seorang warga, Jumiyati (37) yang dikonfirmasi mengungkapkan, dalam sebulan terakhir debit air sejumlah mata air di desanya mulai berkurang akibat musim kemarau. Bahkan beberapa sumur milik warga sudah mengering dan tak lagi mengeluarkan air bersih. Pun demikian instalasi air bersih bagi warga kini juga sudah tidak bisa dimanfaatkan warga secara optimal. Akses air bersih di beberapa sumber air lainnya yang masih bisa dimanfaatkan warga, kini mulai dibatasi.

“Tujuannya agar semua warga yang membutuhkan masih bisa kebagian, walaupun jumlahnya terbatas,” ungkapnya, Rabu (1/8).

Kepala Pelaksana Harian Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Kabupaten Semarang, Heru Subroto yang dikonfirmasi terkait persoalan air bersih yang dihadapi oleh warga Desa Kalikayen ini mengaku, belum mendapatkan laporan dari pihak desa setempat.

Sejauh ini, BPBD Kabupaten Semarang mencatat baru Kecamatan Bringin, Suruh serta Kecamatan Pringapus yang telah mengajukan permohonan dropping air bersih. Semuanya sudah ditindaklanjuti dan dipenuhi karena perangkat desa yang bersangkutan sudah melaporkan persoalan kebutuhan air bersih ini.

Oleh karena itu, ia meminta bantuan Pemerintah Desa (Pemdes) Kalikayen untuk proaktif melaporkan, jika di wilayahnya sudah mengalami krisis air bersih. “Sehingga droping air bersih dapat ditindaklanjuti dengan cepat dan efektif,” katanya.

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

f
 

BERITA LAINNYA

 
hide ads show ads
desktop mobile