Sunday, 16 Muharram 1444 / 14 August 2022

Sunday, 16 Muharram 1444 / 14 August 2022

16 Muharram 1444
  • JELANG HUT BHAYANGKARA KE-76,< POLRI MENGADAKAN LOMBA MENEMBAK PATI TNI-POLRI BERSAMA INSAN PERS 10-11 JUNI 2022 DI BRIMOB KELAPA DUA

PGI Bantah Ada Uang Keamanan ke Banser

Senin 03 Sep 2018 23:56 WIB

Red: Teguh Firmansyah

Sejumlah jemaat mengikuti ibadah Misa Natal di Gereja Katedral, Jakarta, Senin (25/12).

Sejumlah jemaat mengikuti ibadah Misa Natal di Gereja Katedral, Jakarta, Senin (25/12).

Foto: Republika/Putra M. Akbar
PGI tak pernah mengeluarkan dana untuk biaya pengamanan.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Humas Persekutuan Gereja-Gereja di Indonesia (PGI) Irma Riana Simanjuntak membantah pihaknya membayar Rp 50 juta per gereja kepada Banser dan Ansor untuk pengamanan perayaan Natal dan Tahun Baru. PGI tak pernah mengeluarkan biasa pengamanan.

"Dalam rangka pengamanan Natal dan perayaan-perayaan gerejani lainnya, PGI tidak pernah menyediakan dan mengeluarkan dana untuk biaya pengamanan," kata Irma dalam siaran pers di Jakarta, Senin (3/9).

Irma mengemukakan hal itu menanggapi beredarnya video di media sosial tentang pernyataan seseorang yang mengaku sebagai  anak dari salah satu Ketua PGI.

Orang itu menyebutkan bahwa Ketua PGI menginformasikan, gereja membayar sebesar Rp 50 juta kepada kelompok Muslim tertentu untuk pengamanan perayaan Natal dan Tahun Baru per satu gereja. Disebutkan juga bahwa PGI menyediakan miliaran rupiah untuk maksud sama.

"Berdasarkan pemeriksaan kami, orang yang mengaku sebagai anak dari Ketua PGI tersebut tidak dikenal dalam lingkungan PGI," ujar Irma.

Baca juga, Ratusan Pemuda Muslim Ikut Amankan Perayaan Natal di Ambon.

Selain itu, dalam rangka pengamanan Natal dan perayaan-perayaan gereja lainnya, PGI tidak pernah menyediakan dan mengeluarkan dana untuk biaya pengamanan.

Bagi PGI, kata Irma, pengamanan perayaan hari-hari besar adalah tugas dan tanggung jawab kepolisian dan aparat negara lainnya.  

Namun demikian, PGI sangat menghargai inisiatif dan prakarsa yang timbul di masyarakat untuk ikut terlibat dalam pengamanan perayaan hari-hari besar sebagai wujud kehidupan bersama dalam masyarakat yang majemuk sebagaimana selama ini ditunjukkan oleh Banser NU, GP Ansor, dan lainnya.

"Prakarsa dan kerja sama bagus seperti ini hendaknya tidak dirusak oleh isu yang tidak bertanggung jawab yang dapat menegasikan semangat gotong royong dan kesukarelawanan yang sudah lama tumbuh  di masyarakat," tuturnya.

PGI meminta gereja-gereja dan masyarakat untuk tidak terpancing atas beredarnya video tersebut dan tetap menjaga kerukunan  antarumat beragama, seraya terus membangun kerja sama lintas suku, ras, dan agama.

sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

f
 

BERITA LAINNYA

 
hide ads show ads
desktop mobile