Selasa 02 Apr 2019 14:05 WIB

Amy Schumer Blak-blakan Suami Didiagnosis Spektrum Autisme

Amy berkisah tentang suaminya dalam tayangan Netflix.

Rep: Desy Susilawati/ Red: Christiyaningsih
Amy Schumer
Foto: EPA
Amy Schumer

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Amy Schumer mengungkapkan suaminya, Chris Fischer, didiagnosis dengan gangguan spektrum autisme (ASD). Dalam tayangan Netflix baru berjudul Amy Schumer: Growing, komedian berusia 37 tahun itu berbicara secara terbuka tentang kehidupan pribadinya. Ia juga berbicara tentang pernikahan dan kesehatan suaminya.

"Saya tahu sejak awal bahwa otak suami saya sedikit berbeda dari otak saya. Saya harus memulai ini dari awal karena saya benar-benar ingin mendapatkan ini dengan benar karena saya sangat mencintainya. Suami saya didiagnosis menderita apa yang dulu disebut Asperger. Dia memiliki gangguan spektrum autisme. Dia ada di spektrum," ujarnya dilansir Independent, Senin (1/4).

Baca Juga

Aktris I Feel Pretty itu mengatakan ada tanda-tanda awal dari kondisi ketika ia pertama kali mulai berkencan dengan Fischer. “Setelah dia didiagnosis, saya sadar betapa lucunya itu, karena semua karakteristik yang membuatnya jelas bahwa dia ada di spektrum adalah semua alasan mengapa saya jatuh cinta padanya. Itu kebenarannya," jelas Amy.

Menurut Amy, Fischer mengatakan apa pun yang ada di pikirannya. "Dia membuatnya begitu nyata. Dia tidak peduli dengan norma sosial atau apa yang Anda harapkan atau katakan," jelasnya.

Fischer adalah seorang koki dan penulis buku masak. Pasangan ini menikah pada Februari 2018 dan saat ini sedang menanti kelahiran anak pertama mereka. Dikutip dari CNN, kamus mendefinisikan autisme sebagai gangguan perkembangan keparahan variabel yang ditandai dengan kesulitan dalam interaksi sosial dan komunikasi dan oleh pola pikir dan perilaku yang terbatas atau berulang-ulang.

"Mendapatkan diagnosis sangat membantu," kata Schumer. "Alat-alat yang kami berikan telah membuat hidupnya jauh lebih baik dan pernikahan kami dan hidup kami lebih mudah dikelola," katanya. "Aku hanya ingin mendorong orang agar tidak takut dengan stigma itu," jelasnya.

Bintang itu menunjukkan bahwa pada satu titik orang malu mengakui bahwa mereka memiliki gangguan defisit perhatian dan sekarang banyak orang berbicara tentang memilikinya. "Saya pikir ada banyak orang dengan autisme yang tidak terdiagnosis ketika saya pikir hidup mereka bisa lebih baik jika mereka mendapatkan alat-alat itu," kata Schumer.

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement