Tuesday, 8 Rabiul Awwal 1444 / 04 October 2022

Tuesday, 8 Rabiul Awwal 1444 / 04 October 2022

 

8 Rabiul Awwal 1444
  • JELANG HUT BHAYANGKARA KE-76,< POLRI MENGADAKAN LOMBA MENEMBAK PATI TNI-POLRI BERSAMA INSAN PERS 10-11 JUNI 2022 DI BRIMOB KELAPA DUA

Lebaran, Minuman Kaleng Selalu Tersaji di Rumah Warga Kepri

Jumat 07 Jun 2019 03:55 WIB

Red: Reiny Dwinanda

Minuman kaleng. (Ilustrasi)

Minuman kaleng. (Ilustrasi)

Foto: flickr
Warga Kepri memiliki tradisi menyediakan minuman kaleng saat Lebaran.

REPUBLIKA.CO.ID, TANJUNGPINANG -- Minuman kaleng jamak tersaji di rumah warga pada setiap perayaan Idul Fitri 1440 Hijriah di Provinsi Kepulauan Riau. Wakil Gubernur Kepulauan Riau Isdianto mengatakan, menyediakan minuman kaleng merupakan tradisi turun-temurun saat Idul Fitri maupun hari besar agama lainnya.

 

Tradisi ini, menurut Isdianto, tidak terjadi di wilayah lain. Bahkan warga asal Kepri yang tinggal di wilayah lain setiap tahun merasa senang bila mendapat kiriman minuman kaleng dari saudara maupun teman-teman menjelang Idul Fitri 1440.

"Minuman kaleng atau air kaleng menjadi hal istimewa bagi masyarakat Kepri. Tradisi ini tidak mengenal status sosial," ujarnya di Tanjungpinang, Kamis.

Setiap tahun, menjelang Idul Fitri, warga di Kepri memburu minuman kaleng. Karena itu, seluruh swalayan menjual minuman kaleng.

"Pertumbuhan ekonomi masyarakat meningkat karena permintaan terhadap barang kebutuhan masyarakat, termasuk minuman kaleng meningkat," katanya.

Hal senada dikatakan anggota DPRD Kepri, Iskandarsyah. Di kediamannya juga disajikan minuman kaleng untuk para tamu yang berlebaran.

Minuman kaleng dalam berbagai rasa disajikan untuk dinikmati dengan kue-kue. "Kalau tidak ada minuman kaleng, rasanya kurang lengkap," katanya.

Minuman kaleng, menurut Iskandarsyah, juga dapat menjadi alat komunikasi yang mampu mencairkan suasana dan meningkatkan tali silaturahim. Setiap tahun, Iskandar membagi-bagikan minuman kaleng kepada saudara dan teman-temannya.

"Minuman kaleng sebagai pengingat kita kepada orang yang kita sayangi, hormati dan hargai," ucapnya.

Salah seorang karyawan swalayan di Tanjungpinang, Eri, mengatakan, penjualan minuman kaleng dalam sehari mencapai 100-150 kotak.

"Harganya bervariasi mulai dari Rp90.000-an hingga Rp100.000, tergantung mereknya," katanya.

sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

f

 

 

BERITA LAINNYA

 

 

hide ads show ads
desktop mobile