Thursday, 10 Rabiul Awwal 1444 / 06 October 2022

Thursday, 10 Rabiul Awwal 1444 / 06 October 2022

 

10 Rabiul Awwal 1444
  • JELANG HUT BHAYANGKARA KE-76,< POLRI MENGADAKAN LOMBA MENEMBAK PATI TNI-POLRI BERSAMA INSAN PERS 10-11 JUNI 2022 DI BRIMOB KELAPA DUA

KPA: 200 Kasus HIV Ditemukan di Bali Setiap Bulan

Selasa 24 Dec 2019 08:22 WIB

Red: Nur Aini

HIV/AIDS (Ilustrasi)

HIV/AIDS (Ilustrasi)

Foto: Flickr
Sebagian besar orang terinfeksi HIV berusia 20-39 tahun.

REPUBLIKA.CO.ID, DENPASAR -- Komisi Penanggulangan AIDS (KPA) Provinsi Bali menemukan 150 hingga 200 kasus HIV setiap bulan sepanjang tahun 2019, menambah jumlah kasus HIV menjadi total 22.034 kasus secara kumulatif.

 

"Dalam waktu tiga bulan dirilis, dihitung secara rata-rata peningkatan temuan kasus HIV di Bali ini antara 150 sampai 200 tiap bulan," kata Kepala Sekretariat KPA Provinsi BaliMade Supraptadi Kantor KPA Bali, Denpasar, Selasa (24/12).

Baca Juga

Ia menambahkan, orang yang terinfeksi HIV kebanyakan berusia 20 sampai 39 tahun.

"Kita urutan kelima dari jumlah kasus, setelah dari Provinsi DKI Jakarta, Jawa Barat,dan Jawa Timur dan satu lagi saya kurang ingat, yang jelas kita kelima," katanya.

Menurut data Dinas Kesehatan Provinsi Bali, penularan HIV utamanya terjadi akibat hubungan heteroseksual (76,3 persen), homoseksual (14,7 persen), dan biseksual (0,5 persen) serta penggunaan jarum suntik secara bergantian (3,9 persen).

KPA mengimbau orang dengan HIV/AIDS rutin menjalani pengobatan menggunakan anti-retroviral (ARV). “Karena ketika seseorang masuk stadium HIV tapi tidak diobati maka akan meningkat jadi stadium AID, nah ini yang parah bisa berujung pada kematian," kata Made.

Menurut petugas Dinas Kesehatan yang mengurusi stok ARV, dr. Agus Suryadinata, ARV tersedia di fasilitas pelayanan kesehatan di kabupaten/kota serta provinsi.

"Sampai saat ini masih cukup, kami masih menunggu kiriman juga dari pusat bulan ini dan intinya obatnya harus mengandung tiga rejimen ARV. Karena sudah akhir tahun Bali tinggal menunggu kiriman ARV dari pusat datang," katanya.

sumber : Antara
Update Berita-Berita Politik Persepektif Republika.co.id
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

f

 

 

BERITA LAINNYA

 

 

hide ads show ads
desktop mobile