Wednesday, 24 Syawwal 1443 / 25 May 2022

Wednesday, 24 Syawwal 1443 / 25 May 2022

Kulon Progo Diminta Bangun Infrastruktur di Sentolo

Senin 27 Jan 2020 15:47 WIB

Rep: Antara/ Red: Christiyaningsih

Warga melewati jembatan bambu di Kulon Progo. Ketua I DPRD Kabupaten Kulon Progo mendesak agar pemerintah membangun infrastruktur di Sentolo. Ilustrasi.

Warga melewati jembatan bambu di Kulon Progo. Ketua I DPRD Kabupaten Kulon Progo mendesak agar pemerintah membangun infrastruktur di Sentolo. Ilustrasi.

Foto: Antara/Hendra Nurdiyansyah
Ketua I DPRD Kabupaten Kulon Progo mendesak agar pemerintah membangun Sentolo

REPUBLIKA.CO.ID, WATES -- Ketua I DPRD Kabupaten Kulon Progo, Daerah Istimewa Yogyakarta, Ponimin Budi Hartono mendesak pemerintah setempat membangun infrastruktur di Kawasan Industri Sentolo. Tujuannya supaya investor mau menanamkan modalnya di kawasan tersebut.

Ponimin mengatakan saat ini infrastruktur khususnya jalan menuju Kawasan Industri Sentolo rusak parah, sehingga investor banyak yang mengeluh. "Seharusnya, sejak Kecamatan Sentolo dan Lendah ditetapkan sebagai Kawasan Industri Sentolo, pemkab sudah harus memikirkan infrastruktur pendukung, supaya investor mau menanamkan modalnya," kata Ponimin, Senin (27/1).

Baca Juga

Menurut dia infrakstruktur jalan, ketersediaan air. dan jaringan listrik sangat dibutuhkan untuk percepatan pengembangan kawasan industri. Kalau salah satu tidak ada, maka dipastikan pertumbuhan investasi akan melambat.

"Kami minta pemkab serius menanggapi persoalan pembangunan infrastruktur ini. Kita ketahui bersama, perkembangan Kawasan Industri Sentolo sangat lambat karena belum didukung infrastruktur yang memadai," katanya.

Kepala Dinas Penanaman Modal dan Pelayanan Terpadu (DPMPT) Kulon Progo Agung Kurniawan mengaku infrastruktur di Kawasan Industri Sentolo memang masih kurang, seperti kondisi jalan rusak. Saat ini, Pemkab Kulon Progo sudah berusaha keras membangun infrastruktur pendukung di kawasan industri.

Pemerintah pusat juga sudah membangun jaringan air melalui SPAM Regional Kamijoro yang diproyeksikan mencukupi kebutuhan air bersih Bandara Internasional Yogyakarta dan Kawasan Industri Sentolo. Selain itu, pemerintah membangun Gardu Induk Listrik Tuksono di Kecamatan Sentolo yang diproyeksikan mencukupi kebutuhan listrik di Kabupaten Bantul dan Kulon Progo. Pembangunan jalan sedang diupayakan dibangun secepatnya.

"Saat ini, kami sedang menyusun dokumen cetak biru menjadikan Kawasan Industri Sentolo menjadi kawasan ekonomi khusus (KEK) supaya segala infrastruktur dapat dibangun pemerintah pusat. Kalau hanya mengandalkan anggaran kabupaten, tidak akan terlaksana dengan cepat," katanya.

Agung juga mengakui kendala utama pengembangan Kawasan Industri Sentolo yakni penguasaan atau pembebasan lahan. Lahan di kawasan tersebut adalah milik perseorangan sehingga pembebasan lahan lama dan begitu juga harga tanah sangat mahal.

"Beberapa kali kami memfasilitasi calon investor untuk pengadaan tanah selalu gagal karena harga tanah sangat mahal. Mereka lebih memilih berinvestasi di Bantul yang harga tanahnya murah," katanya.

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

f
 

BERITA LAINNYA

 
hide ads show ads
desktop mobile