Wednesday, 2 Rabiul Awwal 1444 / 28 September 2022

Wednesday, 2 Rabiul Awwal 1444 / 28 September 2022

 

2 Rabiul Awwal 1444
  • JELANG HUT BHAYANGKARA KE-76,< POLRI MENGADAKAN LOMBA MENEMBAK PATI TNI-POLRI BERSAMA INSAN PERS 10-11 JUNI 2022 DI BRIMOB KELAPA DUA

Pedagang Pasar Pramuka Sepakat Stabilkan Harga Masker

Kamis 05 Mar 2020 14:23 WIB

Red: Reiny Dwinanda

Kios di Pasar Pramuka, Jakarta. Perumda Pasar Jaya dan pedagang Pasar Pramuka sepakat menyetabilkan harga masker.

Kios di Pasar Pramuka, Jakarta. Perumda Pasar Jaya dan pedagang Pasar Pramuka sepakat menyetabilkan harga masker.

Foto: Antara/Aditya Pradana Putra
Perumda Pasar Jaya dan pedagang Pasar Pramuka sepakat menyetabilkan harga masker.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Perusahaan Umum Daerah (Perumda) Pasar Jaya bertemu dengan 240 pedagang alat kesehatan Pasar Pramuka, Matraman, Jakarta Timur. Dalam pertemuan itu, kedua belah pihak sepakat untuk menyetabilkan harga masker.

 

"Hari ini kami kerja sama dengan pedagang di sini, sepakat saling bersinergi membantu masyarakat," kata Dirut Pasar Jaya Arief Nasrudindi Jakarta, Kamis.

Baca Juga

Kesepakatan itu diwakili Ketua Asosiasi Pedagang, Edi Haryanto serta Arief Nasrudin mewakili Perumda Pasar Jaya bertempat di Pasar Pramuka. Peran dari para pedagang Pasar Pramuka adalah mendukung kebijakan pemerintah untuk menyetabilkan harga masker di tengah tingginya permintaan masyarakat. Sementara Perumda Pasar Jaya akan mendistribusikan secara berkala sejuta lembar masker bedah untuk dipasarkan.

Arief mengatakan, sejak kabar terkait wabah virus corona merebak di masyarakat, harga masker bedah, seperti jenis 3 ply terus bergerak naik hingga menyentuh Rp 300 ribu per boks. Harga itu mengalami lonjakan dari situasi normal seharga Rp 30 ribu hingga Rp 80 ribu per boks.

"Secara bertahap kami akan jual di JakMart dan JakGrosir serta jaringannya di kelurahan dan kecamatan yang kini tersebar 87 lokasi di Jakarta," katanya.

Masker distribusi Perumda Pasar Jaya di Pasar Pramuka dijual seharga Rp 2.500 per lembar, sedangkan di jaringan kelurahan Rp 1.950 per lembar. Satu kotaknya dijual seharga Rp 125 ribu. Melalui upaya tersebut diharapkan mempengaruhi mekanisme pasar sehingga harga masker bisa ditekan seminimal mungkin.

"Tapi mekanisme pasar kemudian masyarakat tahu harganya ada yang lebih murah dengan operasi pasar, pasti semua ikut turun. Mekanisme pasar seperti itu. Dan sekali lagi, semua ada mekanisme pasar, semua orang pasti enggak mau beli yang mahal," katanya.

Ketua Asosiasi Pedagang, Edi Haryanto, mengatakan bahwa tidak ada sanksi bagi para pedagang Pasar Pramuka bila tetap bertahan dengan harga saat ini. Kesepakatan itu bersifat imbauan, tidak ada sanksi.

"Tapi saya harap semua timbul karena kesadaran bersama," katanya.

Kenaikan harga masker di tingkat pedagang terjadi sejak Januari 2020 karena keterbatasan stok masker dari distributor yang mayoritas berasal dari China.

"Kemarin memang keterbatasan stok. Setelah kami minta pabrikan memang sedang kosong. Jadi selama ini bahan baku diimpor dari China sementara kebutuhan di China sudah tidak ada," kata Edi.

sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

f

 

 

BERITA LAINNYA

 

 

hide ads show ads
desktop mobile