Thursday, 14 Jumadil Awwal 1444 / 08 December 2022

Thursday, 14 Jumadil Awwal 1444 / 08 December 2022

14 Jumadil Awwal 1444
  • JELANG HUT BHAYANGKARA KE-76,< POLRI MENGADAKAN LOMBA MENEMBAK PATI TNI-POLRI BERSAMA INSAN PERS 10-11 JUNI 2022 DI BRIMOB KELAPA DUA

Masyarakat yang Punya Riwayat Ginjal Harus Waspada

Selasa 12 May 2020 07:52 WIB

Red: Ratna Puspita

Covid-19 (ilustrasi). Penderita penyakit ginjal dan jantung merupakan kelompok paling rentan dengan risiko kematian dari virus corona baru (Covid-19).

Covid-19 (ilustrasi). Penderita penyakit ginjal dan jantung merupakan kelompok paling rentan dengan risiko kematian dari virus corona baru (Covid-19).

Foto: www.freepik.com
Risiko kematian Covid-19 pada pasien dengan penyakit penyerta ginjal mencapai 7:10.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Ketua Gugus Tugas Percepatan Penanganan COVID-19 Doni Monardo mengungkapkan penderita penyakit ginjal dan jantung merupakan kelompok paling rentan dengan risiko kematian dari virus corona baru (Covid-19). Data terakhir bahwa risiko kematian Covid-19 terhadap pasien dengan penyakit penyerta (komorbid) ginjal mencapai 7:10. 

Ia menerangkan hal itu berarti tujuh dari 10 pasien Covid-19 dengan penyakit penyerta ginjal, meninggal dunia. “10 orang yang kena Covid-19 dengan yang (penyakit, red.) ginjal memiliki angka kematian tujuh dari 10 orang, tepatnya 6,8 dari 10 orang, jadi sangat tinggi,” ujar dia usai rapat terbatas melalui video konferensi mengenai "Evaluasi Pembatasan Sosial Berskala Besar (PSBB)" di Jakarta, Selasa (12/5).

Baca Juga

Setelah ginjal, pasien Covid-19 dengan penyakit penyerta jantung memiliki risiko kematian tertinggi kedua. Ia menyebutkan sebanyak lima dari 10 pasien Covid-19 dengan penyakit penyerta jantung meninggal dunia.

Karena itu, Doni mengatakan masyarakat Indonesia yang memiliki riwayat penyakit ginjal dan jantung harus meningkatkan kewaspadaan. Mereka harus mematuhi protokoler kesehatan untuk membatasi jarak fisik, selalu cuci tangan dengan sabun, tidak menyentuh muka dengan tangan kotor, dan menggunakan masker.

“Isolasi mandiri serius dan sungguh-sungguh tidak boleh lakukan kegiatan apapun, apalagi dengan orang tidak dikenal,” ujar dia.

Hingga Senin (11/5), pasien positif Covid-19 di Indonesia mencapai 14.265 orang dengan 2.881 orang dinyatakan sembuh dan 991 orang meninggal dunia. Jumlah pasien dalam pengawasan (PDP) 31.994 orang dan orang dalam pemantauan (ODP) 249.105 orang.

Kasus positif Covid-19 sudah menyebar di seluruh provinsi di Indonesia dengan daerah terbanyak, yaitu DKI Jakarta (5.276), Jawa Timur (1.536), Jawa Barat (1.493), Jawa Tengah (980), Sulawesi Selatan (722), Banten (541), Nusa Tenggara Barat (331), Bali (314), Papua (308), Sumatera Barat (299), Sumatera Selatan (278), dan Kalimantan Selatan (263).

sumber : Antara
Yuk koleksi buku bacaan berkualitas dari buku Republika ...
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

f
 

BERITA LAINNYA

 
 
 
 
 
hide ads show ads
desktop mobile