Tuesday, 5 Jumadil Awwal 1444 / 29 November 2022

Tuesday, 5 Jumadil Awwal 1444 / 29 November 2022

5 Jumadil Awwal 1444
  • JELANG HUT BHAYANGKARA KE-76,< POLRI MENGADAKAN LOMBA MENEMBAK PATI TNI-POLRI BERSAMA INSAN PERS 10-11 JUNI 2022 DI BRIMOB KELAPA DUA

BI Jabar Siapkan Uang Tunai Rp 21 Triliun

Kamis 14 May 2020 04:25 WIB

Rep: arie lukihardianti/ Red: Hiru Muhammad

Pasar menjadi salah satu sentra perekonomian masyarakat perkotaan. Tampak pengunjung memilih ikan laut di Pasar Kosambi, Kota Bandung, Selasa (28/4). Saat Ramadhan, harga ikan laut normal karena suplai ikan laut segar mencukupi

Pasar menjadi salah satu sentra perekonomian masyarakat perkotaan. Tampak pengunjung memilih ikan laut di Pasar Kosambi, Kota Bandung, Selasa (28/4). Saat Ramadhan, harga ikan laut normal karena suplai ikan laut segar mencukupi

Foto: Edi Yusuf/Republika
Uang tunai tersebut untuk memenuhi kebutuhan selama Ramadhan dan Idul Fitri

REPUBLIKA.CO.ID,BANDUNG--Bank Indonesia terus berkoordinasi dengan perbankan dan Penyelenggara Jasa Pengolahan Uang Rupiah untuk memastikan tersedianya uang yang layak edar di Jawa Barat.

Menurut Kepala Kantor Perwakilan Bank Indonesia Provinsi Jabar, Herawanto, Bank Indonesia Kantor Perwakilan Provinsi Jabar, menyiapkan kebutuhan uang tunai selama Ramadhan dan Idul Fitri tahun 2020 di wilayah Jabar (diluar Bogor, Depok dan Bekasi). Nilainya, diprakirakan sebesar Rp 21 triliun.

"Angka tersebut turun sebesar 11,2 persen (yoy) dibandingkan periode tahun lalu sebesar Rp24,39 triliun," ujar Herawanto kepada wartawan, Kamis (14/5).

Herawanto mengatakan, kebutuhan uang tunai di Jabar tumbuh melambat dibanding tahun lalu. Jumlah tersebut telah memerhatikan antisipasi kebutuhan selama bulan Ramadhan, libur Idul Fitri, sefta kebijakan dan stimulus pemerintah kepada masyarakat selama periode penanganan dampak pandemi Covid-19, termasuk pelaksanaan Pembatasan Sosial Berskala Besar (PSBB).

Menurutnya, kebutuhan uang tunai tertinggi pada periode Ramadhan kebutuhanldul fitri tahun ini terjadi di wilayah Priangan yakni sebesar Rp14,90 triliun. Kemudian, diikuti oleh Priangan Timur sebesar Rp2,72 triliun dan Cirebon, Indramayu, Majalengka dan Kuningan sebesar Rp 4,04 triliun.

Dari Sisi permintaan, kata dia, pada Ramadhan 2020, permintaan uang diprakirakan sebesar Rp14,90 triliun atau meningkat 9,6 persen dibandingkan Ramadhan tahun sebelumnya. Berbeda dengan tahun-tahun sebelumnya, mempertimbangkan kondisi pandemi dan sebagai upaya memitigasi penyebaran Covid-1 9, layanan kas keliling ditiadakan."Jadi kas keliling, tahun ini tidak beroperasi," katanya.

Sejalan dengan upaya menekan penyebaran Covid-19, kata dia, layanan penukaran uang kepada masyarakat hanya disediakan melalui loket di bank-bank yang ada di Provinsi Jabar. Bank Indonesia, bekerja sama dengan perbankan telah menetapkan 559 titik Layanan Penukaran Selama Bulan Ramadhan 1441 H/Tahun 2020. 

"Kami juga telah berkoordinasi dengan perbankan agar tetap menegakkan protokol pencegahan Covid-19. Terutama di masa PSBB secara ketat.  Antara Iain terkait penggunaan masker, pemindaian suhu tubuh, dan penerapan physical distancing," paparnya.

Untuk mencegah penyebaran covid-19, Bank Indonesia pun melakukan beberapa upaya terkait penyiapan uang tunai. Yakni, menyediakan uang yang Iayak edar dan hiegenis untuk meminimalisir penyebaran Covid-19 dengan melakukan karantina uang selama 14 hari sebelum diedarkan, menyemprot disinfektan pada sarana dan prasarana pengolahan uang.

Upaya kedua, kata dia, pendistribusian uang secara tepat di tengah keterbatasan moda transportasi agar kebutuhan uang di Jawa Barat, baik secara nominal maupun per pecahan dapat terpenuhi dengan baik.

Sedangkan dari Sisi eksternal, kata dia, Bank Indonesia berkoordinasi dengan perbankan dan Penyelenggara Jasa Pengolahan Uang melakukan beberapa langkah. Yakni, menjaga ketersediaan uang di ATM dengan kualitas baik melalui perencanaan pengisian uang uang akurat, menyediakan layanan penukaran uang kepada masyarakat di toket perbankan sehingga masyarakat mudah untuk memperoleh uang. Serta, memastikan seluruh kegiatan pengolahan uang yang memperhatikan aspek K3 (Kesehatan dan Keselamatan Kerja). N Arie Lukihardianti

 

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

f
 

BERITA LAINNYA

 
 
 
 
 
hide ads show ads
desktop mobile