Friday, 2 Zulhijjah 1443 / 01 July 2022

Friday, 2 Zulhijjah 1443 / 01 July 2022

2 Zulhijjah 1443
  • JELANG HUT BHAYANGKARA KE-76,< POLRI MENGADAKAN LOMBA MENEMBAK PATI TNI-POLRI BERSAMA INSAN PERS 10-11 JUNI 2022 DI BRIMOB KELAPA DUA

Kapasitas Penyembelihan Hewan RPH Giwangan 100 Ekor per Hari

Kamis 16 Jul 2020 09:07 WIB

Rep: Silvy Dian Setiawan/ Red: Yusuf Assidiq

Sejumlah sapi yang telah diperiksa kesehatannya di Rumah Potong Hewan (RPH).

Sejumlah sapi yang telah diperiksa kesehatannya di Rumah Potong Hewan (RPH).

Foto: Republika/Putra M. Akbar
Masyarakat yang akan memotong hewan di RPH Giwangan mendaftar ke Baznas.

REPUBLIKA.CO.ID, YOGYAKARTA -- Masyarakat Kota Yogyakarta diharapkan untuk melakukan pemotongan hewan kurban di Rumah Pemotongan Hewan (RPH) Giwangan. Kapasitas pemotongan hewan di RPH Giwangan ini 100 ekor per harinya.

"Kapasitasnya 50 lembu (sapi) dan 50 kambing per hari," kata Kepala Dinas Pertanian dan Pangan Kota Yogyakarta, Sugeng Darmanto.

Pelaksanaan pemotongan hewan kurban di RPH ini akan dilaksanakan mulai 31 Juli sampai 3 Agustus 2020. Ia menyebut, pemotongan hewan ini dilakukan bersama dengan Baznas Kota Yogyakarta.

"Masyarakat yang akan memotong hewan di RPH Giwangan, mendaftar ke Baznas," ujar Sugeng.

Walaupun begitu, imbuhnya, penyembelihan hewan di luar RPH tidak dilarang. Proses pemotongan hewan harus dilengkapi dengan penerapan protokol kesehatan Covid-19 yang ketat.

Hewan, yang akan disembelih diharuskan berasal dari Kota Yogyakarta. Jika hewan kurban berasal dari luar kota, maka harus dilengkapi dengan Surat Keterangan Kesehatan Hewan (SKKH) dari instansi yang berwenang di daerah asal hewan didatangkan.

"Harus memberitahukan tempat pemotongan hewan kepada Pemkot Yogyakarta melalui Dinas Pertanian dan Pangan dan camat setempat," jelasnya.

Ketua Gugus Tugas Penanganan Covid-19 Kota Yogyakarta, Heroe Poerwadi meminta hewan yang disembelih merupakan hewan yang berasal di Yogyakarta. Termasuk, dalam pemotongan hewan kurban juga dilakukan di tempat pendistribusian hewan akan dilakukan.

"Misal akan didistribusikan ke daerah lain, kami sarankan agar dikirimkan hewannya dalam kondisi hidup ke sana. Tidak lagi dipotong di Kota Yogyakarta untuk mengurangi interaksi yang terlalu banyak saat memegang hewan tersebut," kata Heroe. 

Panitia penyelenggara penyembelihan hewan di Kota Yogyakarta diwajibkan memiliki Satgas Covid-19. Satgas ini nantinya yang bertugas mengatur dan menyusun protokol-protokol dalam proses penyembelihan hewan kurban.

"Setiap panitia penyelenggara penyembelihan hewan kurban harus punya Satgas Covid-19. Dia harus mengatur perjalanan hewan, pemotongan daging, proses memasukkan ke kantong, hingga pembagian daging," ujarnya.

Satgas Covid-19 ini bertanggung jawab untuk meminimalisasi interaksi saat proses penyembelihan hewan kurban. "Kalau mereka tidak memiliki ruang, maka tidak diperkenankan melakukan penyembelihan," jelas Heroe.

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

f
 

BERITA LAINNYA

 
hide ads show ads
desktop mobile