Friday, 15 Jumadil Awwal 1444 / 09 December 2022

Friday, 15 Jumadil Awwal 1444 / 09 December 2022

15 Jumadil Awwal 1444
  • JELANG HUT BHAYANGKARA KE-76,< POLRI MENGADAKAN LOMBA MENEMBAK PATI TNI-POLRI BERSAMA INSAN PERS 10-11 JUNI 2022 DI BRIMOB KELAPA DUA

Boikot Donald Trump ke WeChat Ancam Perusahaan AS di China

Sabtu 29 Aug 2020 15:04 WIB

Rep: wartaekonomi.co.id/ Red: wartaekonomi.co.id

Donald Trump, Boikotmu ke WeChat Ancam Perusahaan AS di China. (FOTO: Rawpixel)

Donald Trump, Boikotmu ke WeChat Ancam Perusahaan AS di China. (FOTO: Rawpixel)

Donald Trump, Boikotmu ke WeChat Ancam Perusahaan AS di China

Warta Ekonomi.co.id, Jakarta

Pemboikotan Donald Trump terhadap WeChat telah mengecewakan jutaan penggunanya di Amerika yang bergantung pada aplikasi itu. Bahkan, langkah Trump itu dapat mencegah perusahaan AS berbisnis di China.

Melansir CNN Internasional, Jumat (28/8/2020), perintah eksekutif Donald Trump itu melarang perusahaan AS melakukan transaksi apapun yang berkaitan dengan WeChat. Putusan itu terjadi akibat memanasnya perang teknologi antara Washington dan Beijing.

AS menuding WeChat sebagai ancaman keamanan nasional karena mengumpulkan banyak data, lalu mengirimnya ke Partai Komunis China. Induk usaha WeChat, Tencent, "tak menanggapi permintaan komentar soal kabar itu."

Baca Juga: Baru 3 Bulan Menjabat, Bos TikTok Undur Diri, Gegara Trump??

Baca Juga: Kabarnya, Nilai Jual TikTok di AS Hampir Capai Rp440 Triliun!

Sebelumnya, Tencent kabarnya sudah menekankan kalau versi internasional WeChat terpisah dari versi China--yang bernama Weixin.

Lewat situs web, Tencent berujar, "kami menggunakan data sesuai hukum dan peraturan yang berlaku."

Di sisi lain, Presiden Kamar Dagang Amerika di Shanghai, Ker Gibbs menilai, perintah itu memiliki kalimat yang begitu luas sehingga berpotensi memengaruhi bisnis perusahaan AS di China.

"Itu berisiko membatasi semua entitas AS, baik yang berada di AS maupun di China," kata Gibbs.

Oleh karena itu, perintah Trump justru berpotensi mengancam perusahaan AS di China; di mana WeChat memiliki peran penting bagi ratusan juta pengguna.

Misalnya, Starbucks, Walmart, dan Nike berisiko kehilangan akses menggunakan WeChat sebagai saluran penjualan produk. Pada tahun lalu, Walmart mengaku mencatat, 30% transaksi di China berasal dari fitur Scan and Go yang ada di WeChat.

Pada Desember 2019, Bos Nike, mark Parker juga mengaku melihat potensi besar dengan mitra digital seperti Instagram, Google, Tmall, dan WeChat.

Yuk koleksi buku bacaan berkualitas dari buku Republika ...
Disclaimer: Berita ini merupakan kerja sama Republika.co.id dengan Warta Ekonomi. Hal yang terkait dengan tulisan, foto, grafis, video, dan keseluruhan isi berita menjadi tanggung jawab Warta Ekonomi.
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

f
 

BERITA LAINNYA

 
 
 
 
 
hide ads show ads
desktop mobile