Tuesday, 8 Rabiul Awwal 1444 / 04 October 2022

Tuesday, 8 Rabiul Awwal 1444 / 04 October 2022

 

8 Rabiul Awwal 1444
  • JELANG HUT BHAYANGKARA KE-76,< POLRI MENGADAKAN LOMBA MENEMBAK PATI TNI-POLRI BERSAMA INSAN PERS 10-11 JUNI 2022 DI BRIMOB KELAPA DUA

Mikrobiologi UI: Seluruh Vaksin Masih dalam Uji Klinis ke-3

Sabtu 17 Oct 2020 06:06 WIB

Rep: Inas Widyanuratikah/ Red: Bayu Hermawan

Ilustrasi Covid-19

Ilustrasi Covid-19

Foto: Pixabay
Spesialis Mikrobiologi UI mengatakan seluruh vaksin masih dalam uji klinis ketiga.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Spesialis Mikrobiologi Fakultas Kedokteran Universitas Indonesia (FKUI) Pratiwi Sudamono mengatakan, masyarakat harus sabar dengan uji klinis fase III vaksin Covid-19. Fase III ini diperlukan untuk menguji efektivitas suatu vaksin sehingga bisa ditetapkan berapa masyarakat yang perlu divaksin.

 

"Vaksin semuanya belum ada yang menyelesaikan fase III. Maka ini harus ditunggu, harus sabar. Sampai hasilnya keluar, sampai hasilnya selesai untuk melihat berapa persen efisiensinya. Apakah bisa melindungi 100 persen atau tidak," kata Pratiwi, dalam sebuah diskusi bertajuk 'Yakin dengan Vaksin?', Sabtu (17/10).

Baca Juga

Pratiwi menjelaskan, jika sudah diketahui efisiensinya, maka pemerintah bisa menetapkan berapa orang yang perlu divaksin. Jika efisiensi sebuah vaksin bisa di atas 80 persen maka masyarakat bisa tenang. 

Pratiwi menjelaskan, jika efisiensi vaksin 80 persen maka jumlah masyarakat yang divaksin tidak perlu sampai 180 juta orang. Namun, jika vaksin hanya memiliki efisiensi 50 persen maka jumlah orang yang divaksin tentunya harus lebih banyak. 

"Kalau makin banyak orang tervaksinasi, maka dia akan bisa melindungi kelompok yang belum tervaksinasi. Maka, kita harus merata untuk melakukan vaksinasi. Tapi kalau efektivitasnya turun misalnya 60 persen, maka 180 juta itu harus tercapai semua," kata dia lagi.

Pratiwi juga mengatakan, proses penyuntikan vaksin kepada masyarakat tidak bisa langsung dilakukan pada November 2020. Sebab, saat ini seluruh dunia masih menunggu selesainya uji klinis fase III vaksin. Di antara 193 vaksin yang dikembangkan, hanya belasan yang sudah memasuki fase III saat ini.

Namun, meskipun vaksin belum selesai persiapan untuk produksi sudah harus dilakukan. "Itu sebabnya kita melihat persiapan itu, dan mungkin memberikan sedikit harapan yang palsu, yang terlalu cepat. Seolah-olah segera kalau vaksin itu November kita segera bisa disuntik. Saya kira itu tidak bisa begitu," jelasnya.

 

Update Berita-Berita Politik Persepektif Republika.co.id
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

f

 

 

BERITA LAINNYA

 

 

hide ads show ads
desktop mobile