Saturday, 9 Jumadil Awwal 1444 / 03 December 2022

Saturday, 9 Jumadil Awwal 1444 / 03 December 2022

9 Jumadil Awwal 1444
  • JELANG HUT BHAYANGKARA KE-76,< POLRI MENGADAKAN LOMBA MENEMBAK PATI TNI-POLRI BERSAMA INSAN PERS 10-11 JUNI 2022 DI BRIMOB KELAPA DUA

Dubes AS untuk Yaman Masuk Daftar Hitam Pemerintah Iran

Kamis 10 Dec 2020 12:18 WIB

Rep: Ratna Ajeng Tejomukti/ Red: Nashih Nashrullah

Iran menuding Dubes AS untuk Yaman ikut memperburuk perang saudara. Bendera Iran

Iran menuding Dubes AS untuk Yaman ikut memperburuk perang saudara. Bendera Iran

Foto: Tehran Times
Iran menuding Dubes AS untuk Yaman ikut memperburuk perang saudara

REPUBLIKA.CO.ID, TEHERAN – Kementerian Luar Negeri Iran telah mengumumkan sanksi terhadap Duta Besar Amerika Serikat (AS) untuk Yaman, Christopher Henzel, atas peran pentingnya dalam bencana kemanusiaan yang sedang berlangsung di negara Arab yang dilanda konflik dan miskin itu.    

Dalam sebuah pernyataan pada Rabu (9/12), Kementerian tersebut mengatakan bahwa pemerintah Iran telah memasukkan nama Henzel dalam daftar hitamnya karena perannya dalam krisis kemanusiaan Yaman. 

Baca Juga

Pernyataan tersebut mengatakan bahwa utusan AS terlibat dalam memimpin perang yang merusak, pembantaian orang-orang yang tidak bersalah dan tertindas, senjata, dukungan keuangan dan politik kepada koalisi agresor, dan sanksi kejam dan tidak manusiawi yang sedang berlangsung di Yaman sementara dia memainkan peran dalam kejahatan yang mengerikan. 

Skenario disintegrasi Yaman, serta langkah-langkah destruktif untuk menghalangi penyelesaian politik krisis Yaman dan konsekuensi dari bencana kemanusiaan di negara itu, yang digambarkan sebagai tragedi terbesar abad ini. 

Kementerian tersebut mengatakan bahwa utusan AS itu diberi sanksi berdasarkan undang-undang berjudul Melawan Pelanggaran Hak Asasi Manusia Amerika dan Tindakan Petualang dan Teroris yang disahkan Parlemen Iran pada 2017. 

Menurut bukti, duta besar AS untuk Yaman telah memainkan peran penting dalam mengatur, mendanai, mempersenjatai, mengarahkan dan melaksanakan tindakan koalisi agresor di Yaman. 

Iran menyoroti perannya dalam melanggar prinsip-prinsip dasar hukum internasional, termasuk hukum humaniter internasional, dan dalam penerapan sanksi ilegal AS pada rakyat Yaman. 

Pengumuman itu keluar sehari setelah pemerintahan Presiden AS Donald Trump menambahkan nama duta besar Iran untuk Yaman ke dalam daftar sanksi.  

Hassan Irloo, duta besar baru Iran untuk Yaman telah menyerahkan surat kepercayaannya kepada para pejabat Yaman pada awal November, di tengah kemarahan Amerika Serikat pada hubungan kedua negara. 

Pada Oktober, juru bicara Departemen Luar Negeri AS, Morgan Ortagus, mengeluarkan serangkaian komentar yang merusak hubungan Iran-Yaman melalui  Irloo dan tuduhannya terhadapnya. 

Dia berbicara tentang penunjukan pejabat Iran sebagai utusan baru untuk negara Jazirah Arab, mengklaim bahwa Iran telah menyelundupkan pejabat tersebut ke Yaman.  

Sementara  itu Juru Bicara Kementerian Luar Negeri Iran, Saeed Khatibzadeh, sebelumnya telah memverifikasi penunjukan itu dan kantor berita terkemuka Iran secara luas melaporkan perkembangan tersebut. 

Kantor Pengawasan Aset Luar Negeri (OFAC) Departemen Keuangan mengatakan tuduhan Ortagus saat itu bahwa Irloo terkait dengan Korps Pengawal Revolusi Islam Iran (IRGC), tanpa memberikan bukti apa pun.n Ratna Ajeng Tejomukti

Sumber: https://en.abna24.com/news//iran-put-us-ambassador-to-yemen-in-blacklists_1094122.html

Silakan akses epaper Republika di sini Epaper Republika ...
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

f
 

BERITA LAINNYA

 
 
 
 
 
hide ads show ads
desktop mobile