Tuesday, 8 Rabiul Awwal 1444 / 04 October 2022

Tuesday, 8 Rabiul Awwal 1444 / 04 October 2022

8 Rabiul Awwal 1444
  • JELANG HUT BHAYANGKARA KE-76,< POLRI MENGADAKAN LOMBA MENEMBAK PATI TNI-POLRI BERSAMA INSAN PERS 10-11 JUNI 2022 DI BRIMOB KELAPA DUA

Sejarah Petamburan: Markas FPI, Ormas yang Baru Dibubarkan

Kamis 31 Dec 2020 00:17 WIB

Red: Karta Raharja Ucu

Plang Sekretariat DPP FPI yang terpasang di Petamburan, Jakarta, Rabu (30/12). Pemerintah resmi membubarkan dan menghentikan segala aktivitas FPI sebagai organisasi masyarakat maupun organisasi pada umumnya. Republika/Putra M. Akbar

Plang Sekretariat DPP FPI yang terpasang di Petamburan, Jakarta, Rabu (30/12). Pemerintah resmi membubarkan dan menghentikan segala aktivitas FPI sebagai organisasi masyarakat maupun organisasi pada umumnya. Republika/Putra M. Akbar

Foto: Republika/Putra M. Akbar
Petamburan terkenal lantaran menjadi markas FPI.

Oleh : Karta Raharja Ucu, jurnalis Republika

REPUBLIKA.CO.ID, Oleh: Karta Raharja Ucu, Jurnalis Republika

Petamburan, Kecamatan Tanah Abang, Jakarta Barat, tengah mendapatkan sorotan masyarakat. Penyebabnya tak lain keputusan Pemerintah yang membubarkan organisasi massa Front Pembela Islam (FPI). Ormas pimpinan Habib Rizieq Shihab itu resmi dibubarkan dan dilarang beraktivitas. Bahkan untuk menyampaikan jumpa pers saja soal pembubaran di markasnya di Petamburan, FPI juga dilarang.

Baca Juga

Ketika bicara FPI yang akan terlintas di benak masyarakat adalah Petamburan. Wilayah di Kecamatan Tanah Abang ini menjadi markas dari ormas yang dideklarasikan pada 17 Agustus 1998. Kita tak akan bicara soal FPI, pembahasan kali ini adalah dari mana asalnya Petamburan?

Dalam buku 212 Asal Usul Djakarta Tempo Doeloe karya Zaenuddin HM, ditulis jika Petamburan lekat dengan kisah penambuh tambur yang begitu tersohor di masa Hindia Belanda. Dalam KBBI, tambur adalah alat musik pukul, berbentuk bundar, dibuat dari kulit yang diberi bingkai; genderang.

Zaenuddin merawikan, di daerah tersebut hidup sang penabuh tambur yang kerap ditanggap tentara Belanda. Penabuh yang disegani tersebut kerap berkeliling kampung di sekitar Tanah Abang.

Hingga sang penabuh tabur itu meninggal dunia. Ia dimakamkan di bawah sebuah pohon jati besar yang dahulu banyak tumbuh di kampung tersebut. Sehingga muncul panggilan "Jati Petamburan". Kata Petamburan pun berakar dari penabuh tambur tersebut.

Baca Juga: Abdul Mu'ti: Pemerintah Harus Adil Jangan Keras Hanya ke FPI

BACA JUGA: Ikuti News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

f
 

BERITA LAINNYA

 
hide ads show ads
desktop mobile