Sunday, 6 Rabiul Awwal 1444 / 02 October 2022

Sunday, 6 Rabiul Awwal 1444 / 02 October 2022

 

6 Rabiul Awwal 1444
  • JELANG HUT BHAYANGKARA KE-76,< POLRI MENGADAKAN LOMBA MENEMBAK PATI TNI-POLRI BERSAMA INSAN PERS 10-11 JUNI 2022 DI BRIMOB KELAPA DUA

Asosiasi Medis Sri Lanka Dukung Penguburan Muslim Covid-19

Selasa 05 Jan 2021 14:28 WIB

Rep: Meiliza Laveda/ Red: Ani Nursalikah

Asosiasi Medis Sri Lanka Dukung Penguburan Muslim Covid-19. Orang-orang menjalani tes usap COVID-19 di luar masjid di tengah pandemi virus korona di Kolombo, Sri Lanka, 21 Desember 2020. Sri Lanka berada di tengah gelombang baru Covid-19 dan jumlah kasus meningkat dari hari ke hari.

Asosiasi Medis Sri Lanka Dukung Penguburan Muslim Covid-19. Orang-orang menjalani tes usap COVID-19 di luar masjid di tengah pandemi virus korona di Kolombo, Sri Lanka, 21 Desember 2020. Sri Lanka berada di tengah gelombang baru Covid-19 dan jumlah kasus meningkat dari hari ke hari.

Foto: EPA-EFE/CHAMILA KARUNARATHNE
Sri Lanka mewajibkan semua jenazah Covid-19 dikremasi, termasuk Muslim.

REPUBLIKA.CO.ID, KOLOMBO -- Asosiasi Medis Sri Lanka (SLMA) menyimpulkan penguburan jenazah Covid-19 dapat diizinkan di Sri Lanka. Hal ini menyusul aksi protes dari internasional dan domestik untuk membela kebebasan Muslim.

 

Sebelumnya, Sri Lanka mewajibkan semua jenazah Covid-19 dikremasi, termasuk Muslim. Dalam pernyataannya, mereka mencatat kebijakan kejam pemerintah dan mengklaim orang-orang pada umumnya enggan bekerja mengikuti prosedur pengendalian Covid-19 yang telah ditetapkan oleh pemerintah.

Baca Juga

Menurut SLMA, itu telah membuat banyak orang menghindari untuk mencari bantuan medis dan menyebabkan peningkatan jumlah kematian di rumah. Lebih dari 190 negara telah mengizinkan pemakaman Muslim, termasuk Myanmar. Sri Lanka tetap menjadi salah satu negara yang menolak upacara penguburan Muslim.

Reaksi internasional dan dalam negeri

Dilansir Tamil Guardian, Selasa (5/1), menanggapi kebijakan kremasi paksa Sri Lanka yang dilaksanakan pada 11 April, sejumlah kekuatan internasional menyatakan keprihatinannya atas hak-hak beragama di Sri Lanka, termasuk Inggris. Dewan Muslim Inggris mengancam akan mengambil tindakan hukum yang diperlukan untuk mengakhiri kebijakan kejam Sri Lanka.

Di seluruh Timur Laut, suku Tamil dan Muslim memprotes kebijakan dan menuntut pemerintah agar mengubah serta mematuhi pedoman yang diberikan oleh pejabat Organisasi Kesehatan Dunia (WHO). WHO telah menyatakan mengubur jenazah Covid-19 aman.

 

Update Berita-Berita Politik Persepektif Republika.co.id
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

f

 

 

BERITA LAINNYA

 

 

hide ads show ads
desktop mobile