Monday, 22 Syawwal 1443 / 23 May 2022

Monday, 22 Syawwal 1443 / 23 May 2022

Kota Pekanbaru Dilanda Banjir

Senin 29 Mar 2021 09:28 WIB

Red: Friska Yolandha

Seorang warga menggunakan kasur karet saat akan keluar dari Perumahan Graha Fauzan Asri yang terendam banjir akibat luapan Sungai Sail di Pekanbaru, Riau, Senin (29/3/2021).  Hujan deras yang mengguyur Kota Pekanbaru beberapa hari belakangan ini mengakibatkan sungai-sungai meluap dan merendam pemukiman warga hingga ketinggian air mencapai 1,5 meter di beberapa lokasi, dan puluhan Kepala Keluarga terpaksa mengungsi sementara ke tempat yang lebih aman.

Seorang warga menggunakan kasur karet saat akan keluar dari Perumahan Graha Fauzan Asri yang terendam banjir akibat luapan Sungai Sail di Pekanbaru, Riau, Senin (29/3/2021). Hujan deras yang mengguyur Kota Pekanbaru beberapa hari belakangan ini mengakibatkan sungai-sungai meluap dan merendam pemukiman warga hingga ketinggian air mencapai 1,5 meter di beberapa lokasi, dan puluhan Kepala Keluarga terpaksa mengungsi sementara ke tempat yang lebih aman.

Foto: ANTARA/Rony Muharrman
Banjir terjadi karena pendangkalan sungai yang berada di dekat permukiman warga.

REPUBLIKA.CO.ID, PEKANBARU -- Sebanyak lima titik di wilayah Kecamatan Bukit Raya dan Kecamatan Tenayan Raya, Kota Pekanbaru, Provinsi Riau, dilanda banjir akibat hujan deras melanda Kota Pekanbaru dan sekitarnya sejak beberapa hari terakhir. Banjir terjadi akibat pendangkalan sungai yang berada di sekitar perumahan warga.

Kelima titik itu ialah Tangor, Sungai Batak, Cengkeh, Attaya, di Bukit Raya dan satu titik di Tenayan Raya. "Hari ini kami tinjau lima titik banjir, kalau kemaren ada satu titik di Jalan Cengkeh, sekarang bertambah menjadi lima titik," kata Kepala Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Kota Pekanbaru, Zarman Chandra saat meninjau kelima lokasi banjir tersebut di Pekanbaru, Senin (29/3).

Baca Juga

Dia mengatakan penyebab banjir lebih karena lokasi banjir berada di pinggiran Sungai Sail banyak terdapat permukiman warga. Banjir disebabkan terjadinya pendangkalan Sungai Sail.Ketika hujan, katanya, air yang berada di sungai meluap akibat sungai yang dangkal ditutupi tanah, material lainnya dan sedimentasi. Hal itu mengakibatkan sungai sulit mengalirkan air dengan baik malah meluap.

"Terjadi pendangkalan di Sungai Sail itu karenanya BPBD Kota Pekanbaru akan berkoordinasi dengan PUPR untuk menormalisasi sungai, agar dapat menampung dan mengalirkan air disepanjang Sungai Sail itu," kata Zarman Chandra.

Selain itu Zarman juga kembali mengimbau warga jangan membuang sampah sembarangan terutama di aliran Sungai Sail itu, karena akan menambah penimbunan material ke sungai.

"Kita imbau masyarakat jangan membuang sampah sembarangan. Informasi dari masyarakat juga ada pendangkalan Sungai Sail," tutupnya.

Pemerintah Provinsi Riau, melalui Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Riau terus melakukan antisipasi terjadinya bencana banjir di Riau.Sebab saat ini Riau mulai masuk musim penghujan sehingga sejumlah wilayah yang langganan banjir harus diantisipasi sejak sekarang. "Sekarang ini sedang masa transisi dari musim kemarau ke musim hujan, April 2021 masuk musim hujan," kata Kabid Kedaruratan, BPBD Riau, Jim Ghafur.

Setelah itu, katanya, pada Mei, Juni 2021 mulai masuk kemarau lagi, karenanya BPBD Riau sudah melakukan antisipasi, pelaralatan, logistik dan personel semua sudah disiapkan. Jim mengatakan kini pihaknya sudah mendistribusikan sejumlah peralatan dan logistik ke daerah yang sudah terendam banjir.

"Seperti tadi kita sudah terjunkan tim dan peralatan ke beberapa titik banjir di Pekanbaru di Tenayan Raya. Tim sudah diturunkan di lokasi dan melakukan evakuasi," kata Jim.

sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

f
 

BERITA LAINNYA

 
hide ads show ads
desktop mobile