Friday, 21 Muharram 1444 / 19 August 2022

Friday, 21 Muharram 1444 / 19 August 2022

 

21 Muharram 1444
  • JELANG HUT BHAYANGKARA KE-76,< POLRI MENGADAKAN LOMBA MENEMBAK PATI TNI-POLRI BERSAMA INSAN PERS 10-11 JUNI 2022 DI BRIMOB KELAPA DUA

Industri Mamin Optimistis Ramadhan Jadi Titik Pemulihan

Senin 12 Apr 2021 09:18 WIB

Rep: Dedy Darmawan Nasution/ Red: Friska Yolandha

Seorang petugas memeriksa barang-barang berupa sayuran, buah-buahan dan makanan olahan di sebuah supermarket di Kota Bandung, Rabu (20/12). Gabungan Pengusaha Makanan dan Minuman (Gapmmi) optimistis penjualan makanan pada tahun ini mulai mengalami pemulihan.

Seorang petugas memeriksa barang-barang berupa sayuran, buah-buahan dan makanan olahan di sebuah supermarket di Kota Bandung, Rabu (20/12). Gabungan Pengusaha Makanan dan Minuman (Gapmmi) optimistis penjualan makanan pada tahun ini mulai mengalami pemulihan.

Foto: Republika/Edi Yusuf
Kontribusi pangan olahan terhadap total pangan saat ini mencapai 34 persen.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Gabungan Pengusaha Makanan dan Minuman (Gapmmi) optimistis, penjualan makanan pada tahun ini mulai mengalami pemulihan. Hal itu berdasarkan tren kenaikan penjualan yang mulai terjadi sejak Januari 2021 serta didorong momen Ramadhan dan Idul Fitri.

 

Ketua Umum Gapmmi Adhi Lukman mengatakan, kontribusi pangan olahan terhadap total pangan di Indonesia saat mencapai level 34 persen. Itu diklaim meningkat dari tahun-tahun sebelumnya. Adapun 66 persen masih diisi makanan segar dan rumah tangga.

Baca Juga

"Kalau kita melihat konstelasi di industri mamin, ada peningkatan permintaan dan kita rasakan pada momen Ramadhan dan lebaran tahun ini lebih baik dari tahun lalu," kata Adhi dalam Forum Merdeka Barat, Senin (12/4).

Ia mengatakan, angka Purchasing Manager's Index (PMI) nasional juga menunjukkan level 53,2 poin yang mencerminkan adanya ekspansi sektor industri dalam negeri.

"Tahun lalu angka terendah 28 poin itu jelek sekali. Dengan optimisme menjelang puasa dan lebaran ini harusnya menjadi momentum pemulihan ekonomi kita," ujar Adhi menambahkan.

Menurutnya, momen Ramadhan dan lebaran kali ini diyakini mampu meningkatkan penjualan hingga 30 persen. Adapun tigkat pertumbuhan pada kuartal kedua yang bertepatan momen tersebut biasanya bisa dicapai 7-9 persen. Tahun lalu, pada kuartal II, industri mamin hanya mampu tumbuh 0,22 persen akibat dihantam pandemi Covid-19.

Hanya saja, ia mengakui kebijakan larangan mudik tahun ini yang diputuskan pemerintah bisa menjadi penghambat bagi industri makanan minuman untuk menuju pemulihan. Sebab, kesempatan dalam memanfaatkan momen Ramadhan dan lebaran menjadi terganjal akibat mobilitas yang terbatas.

Gapmmi pun berharap pemerintah berkenan untuk meninjau kembali kebijakan tersebut karena berpotensi menimbulkan gejolak ekonomi. Terutama bagi industri ritel yang menjadi pasar bagi industri makanan minuman.

"Tahun lalu boleh dibilang tidak ada kenaikan. Bahkan turun. Kalau itu terjadi dua tahun berturut-turut, itu cukup berat," ujarnya.

Namun, kata Adhi, dampak terbesar akan dihadapi oleh industri mamin skala kecil karena tak punya banyak dana cadangan. Semenara industri menengah dan besar masih memiliki dana untuk kegiatan promosi maupun memberikan potongan harga demi menjaga daya beli masyarakat.

Update Berita-Berita Politik Persepektif Republika.co.id
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

f

 

 

BERITA LAINNYA

 

 

hide ads show ads
desktop mobile