Mobile ramadhan detail topline

Edit
IDR 0
mobile_ramadhan_detail_topline

Menjelajahi Cita Rasa Tradisional Ramadhan di Arab Saudi

Rep: Alkhaledi Kurnialam/ Red: Muhammad Hafil

 Rabu 21 Apr 2021 04:00 WIB

Menjelajahi Cita Rasa Tradisional Ramadhan di Arab Saudi. Foto: Hidangan khas Ramadhan di Arab Saudi Foto: Arabnews Menjelajahi Cita Rasa Tradisional Ramadhan di Arab Saudi. Foto: Hidangan khas Ramadhan di Arab Saudi

Arab Saudi memiliki cita rasa makanan tradisional Ramadhan.

Mobile ramadhan detail 1

Edit
IDR 0
mobile_ramadhan_detail_1

REPUBLIKA.CO.ID, JEDDAH--Ramadhan adalah waktu yang spesial bagi umat Islam untuk berkumpul dengan keluarga dan orang-orang tersayang. Tradisi berkumpul di bulan suci ini lambat laun membuat sebuah budaya di Arab Saudi yang menghasilkan beragam menu hidangan lezat yang dibuat secara eksklusif selama Ramadhan.

Dilansir dari Arab News, Selasa (20/4), kurma adalah hidangan penting yang digunakan umat Islam untuk berbuka puasa dan demi mengikuti kebiasaan Nabi Muhammad SAW.  Warga Saudi memakannya dengan cara yang bermacam-macam dengan kopi Arab, sup, dan kue isi yang digoreng atau dipanggang.

Selain kurma, yang paling umum ditemukan di meja makan Saudi adalah kunafa (kue yang direndam gula dengan keju atau krim) dan logaimat (bola bulat kecil dari adonan goreng yang dilapisi sirup manis). Ada juga qatayef atau pancake yang diisi dengan krim atau kacang-kacangan dan ceri di atasnya.

Terlepas dari makanan umum ini, setiap wilayah di Kerajaan menyukai hidangan tertentu.  Di wilayah tengah, hanini adalah tempat yang banyak orang Najdi letakkan di meja mereka saat berbuka puasa.  Hidangan mirip bubur ini terbuat dari kurma, tepung terigu, ghee, dan gula. Kita juga bisa menemukan jarish, hidangan gurih terkenal lainnya yang terbuat dari gandum giling, semur domba, dan sayuran, dengan cakram seperti panekuk mini dari gandum utuh yang dikenal sebagai matazeez dan margoog.

Di wilayah barat Kerajaan, ada hidangan khas foul and tamees, yang merupakan kombinasi dari rebusan kacang fava dan roti jinak, kreasi lembut yang dipanggang dalam oven terbuka tradisional yang diyakini berasal dari Afghanistan.  Minuman khas daerah ini adalah sobia, pelepas dahaga yang terbuat dari tepung gandum dan malt.

Di Provinsi Timur, warga di sana akan berbuka puasa dengan sup daging dan sayuran yang dikenal sebagai saloona.  Disajikan dengan balaleet, dibuat manis atau gurih dari mie bihun yang dibumbui dan diberi lapisan telur.  Gurun pilihan provinsi ini adalah sagu, yang dibuat dari sejenis pati yang diambil dari inti pohon sagu.

Meskipun tampaknya makanan adalah fokus Ramadhan, banyak tradisi khusus yang penting untuk bulan suci juga dirayakan di seluruh Kerajaan.

“Meskipun kami memiliki masakan yang sangat beragam, menurut saya komponen tabel Ramadhan kami serupa, karena sebagian besar hidangan populer di bulan ini kaya akan karbohidrat, protein, dan lemak, tetapi mereka juga mudah dimakan dengan sedikit usaha,” kata penggemar makanan tradisional Lujain Ahmad mengatakan kepada Arab News.

"Kami juga menyambut hidangan dan minuman baru setiap tahun berkat pengaruh media sosial, yang selalu menghadirkan tren dengan makanan dan resep makanan penutup baru, serta ide-ide inovatif," tambahnya.

Ramadhan tahun ini tidak akan memasukkan banyak tradisi populer karena pandemi Covid-19. Masjid Saudi dulu mengadakan pertemuan buka puasa setiap hari untuk pekerja asing dan orang miskin yang biasanya dibayar oleh penduduk lokal atau donatur kaya. Namun tradisi ini terhenti pada tahun 2020 dan belum kembali tahun ini akibat pandemi yang sedang berlangsung.

Kegiatan amal lainnya juga telah dihentikan.  Beberapa orang Saudi biasa menyiapkan makanan berbuka puasa dan air dingin untuk dibagikan secara gratis sekitar matahari terbenam, ketika orang-orang berhenti di lampu lalu lintas dan mungkin ketinggalan berbuka puasa tepat waktu.  Kegiatan ini dilakukan oleh remaja putra dan putri, keluarga, atau kelompok sukarelawan di jalan-jalan utama kota Kerajaan.

Keluarga Saudi juga biasa bertukar dan berbagi hidangan dengan tetangga, praktik yang terkenal di seluruh Arab Saudi. Tetapi pandemi telah menghentikan tradisi ini juga.

“Sebagai anak kecil, kami biasa menyiapkan makanan buka puasa bersama keluarga dan membagikannya di antara jamaah di halaman masjid.  Itu adalah pengalaman indah yang akan selalu saya hargai, "kata Sharif.

“Pandemi telah membuat kami kehilangan banyak tradisi sosial yang indah, belum lagi sholat dan pertemuan hangat di masjid.  Saya senang kami benar-benar mengalami Ramadhan tahun ini, tetapi kami melewatkan banyak hal, dan saya khawatir mereka tidak akan pernah kembali, "tambahnya. 

Play Podcast X