Monday, 14 Jumadil Akhir 1443 / 17 January 2022

Monday, 14 Jumadil Akhir 1443 / 17 January 2022

Kiprah Peretas Korut dalam Kejahatan Dunia Maya

Senin 26 Apr 2021 23:13 WIB

Rep: Fergi Nadira/ Red: Dwi Murdaningsih

Peretas (ilustrasi).

Peretas (ilustrasi).

Foto: www.freepik.com
Peretas Korut mendapatkan reputasi sebagai inovator dalam membobol ponsel cerdas.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Pada era digital seperti sekarang, tak hanya cara bersosialisasi, belanja, atau bekerja yang mengalami perubahan. Konsep berperang pun kini tak bisa dilepaskan dari dunia maya.

Pertahanan negara kini tak lagi sebatas bicara tentang perleng kapan perang atau senjata. Namun, juga kemampuan melindungi data berharga dari serangan peretasan pihak lain.

Baca Juga

Dikutip dari The New Yorker, Ahad (25/4), saat ini Pemerintah Korea Utara (Korut) ternyata telah menghasilkan beberapa peretas paling ahli di dunia. Seperti banyak negara lainnya, termasuk Amerika Serikat (AS), Korut saat ini telah melengkapi militernya dengan senjata siber ofensif dan pengumpulan intelijen.

Banyak peretas Korut yang mahir menggunakan bahasa Inggris atau menyematkan bahasa lain ke dalam pengodean untuk membuatnya tampak seperti peretasan berasal dari negara lain. Para tentara siber ini juga telah mendapatkan reputasi sebagai inovator dalam membobol ponsel cerdas, menyembunyikan malware di dalam aplikasi, atau menggunakan Facebook untuk membantu menginfeksi target.

"Seluruh dunia perlu memperhatikan," kata John Hultquist selaku direktur analisis intelijen di perusahaan keamanan siber AS, FireEye Inc. Menurut dia, saat ini Korea Utara merupakan salah satu negara dengan operasi peretasan paling matang di dunia.

Pada 2016, pembuat kode militer dari Pyongyang berhasil mencuri lebih dari dua ratus gigabyte data Angkatan Darat Korea Selatan (Korsel). Termasuk dokumen yang dikenal sebagai Rencana Operasi 5015 yang merupakan analisis mendetail tentang bagaimana perang dengan tetangga utara negara itu dapat berlangsung.

Korut juga menjadi satu-satunya negara di dunia yang pemerintahnya diketahui melakukan peretasan kriminal untuk keuntungan moneter. Unit dari divisi intelijen militer, Biro Umum Pengintaian, dilatih khusus untuk tujuan ini.

Pada 2013, Pemimpin Korut Kim Jong-un mendeskripsikan program kejahatan dunia maya Korut berkepala dingin. Berbagai jenis kejahatan siber juga telah dilakukan.

Mulai dari taktik pencurian bank, penyebaran ransomware, hingga pencurian mata uang kripto dari bursa daring, semuanya pernah dilakukan. Pada 2005, sebuah buku Tentara Rakyat Korea sempat mengutip perkataan Kim Jong-un, "Jika internet seperti senjata, serangan siber seperti bom atom."

Dalam dekade terakhir fokus Korut untuk memperderas aliran uangnya adalah melalui internet......

Update Berita-Berita Politik Persepektif Republika.co.id
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

f
 

BERITA LAINNYA

 
hide ads show ads
desktop mobile