Thursday, 3 Rabiul Awwal 1444 / 29 September 2022

Thursday, 3 Rabiul Awwal 1444 / 29 September 2022

 

3 Rabiul Awwal 1444
  • JELANG HUT BHAYANGKARA KE-76,< POLRI MENGADAKAN LOMBA MENEMBAK PATI TNI-POLRI BERSAMA INSAN PERS 10-11 JUNI 2022 DI BRIMOB KELAPA DUA

Kontras Beri Catatan Pedas Soal Kinerja Kapolri

Kamis 06 May 2021 06:53 WIB

Rep: Rizky Suryarandika/ Red: Andi Nur Aminah

Kapolri Jenderal Pol Listyo Sigit Prabowo

Kapolri Jenderal Pol Listyo Sigit Prabowo

Foto: Prayogi/Republika.
Secara umum tak terlihat adanya perubahan signifikan dalam memperbaiki kinerja polri

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Komisi untuk Orang Hilang dan Korban Tindak Kekerasan (KontraS) mengkritisi kinerja Kapolri Jenderal Listyo Sigit Prabowo jelang 100 hari masa kerjanya. Kontras mendapati komitmen Listyo soal penegakan hak asasi manusia ternyata tak sesuai  penerapannya di lapangan.

 

"Secara umum, kami melihat tidak adanya perubahan signifikan dalam memperbaiki kinerja institusi Korps Bhayangkara," kata peneliti KontraS, Rozy Brilian dalam konferensi pers virtual, Kamis (6/5).

Baca Juga

Rozky menemukan institusi Polri tidak menunjukkan itikad ke arah lebih baik di bawah kepemimpinan Listyo. Bahkan ia menyinggung Polri yang tidak menghapuskan budaya kekerasan. "Hal ini bertolak belakang dengan tagline yang diusung, yaitu prediktif, responsibilitas, dan transparan berkeadilan (Presisi)," tutur Rozy.

Rozy juga menilai Polri menggunakan alasan pandemi Covid-19 sebagai usaha pembungkaman demokrasi dan pembatasan hak asasi. Misalnya aksi unjuk rasa yang kerap dibubarkan dengan dalih menghindari kerumunan. "Kekerasan virtual dan nyata dilegitimasi oleh negara akibat pembiaran kewenangan polisi tanpa ada parameter yang jelas," ujar Rozy.

Selain itu, Rozy menyampaikan kekecewaan terkait oknum polisi yang melakukan kekerasan hanya dikenakan sanksi etik. Menurutnya, hal itu terjadi karena pengawasan di kepolisian tidak berjalan tegas. "Tidak ada upaya kuat pengawasan internal dan eksternal. Kadiv Propam saja pernah minta maaf ke Kapolri padahal harusnya ke publik karena kekerasan yang dirasakan oleh publik," ucap Rozy.

 

BACA JUGA: Ikuti News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

f

 

 

BERITA LAINNYA

 

 

hide ads show ads
desktop mobile