×

Mudik Dilarang, Staycation Masih Diminati

Rep: Antara / Redaktur: Christiyaningsih

Kamis , 06 May 2021, 23:15 WIB
Staycation disebut jadi primadona setelah lama tak berlibur selama pandemi Covid-19 (Foto: ilustrasi liburan staycation) Staycation disebut jadi primadona setelah lama tak berlibur selama pandemi Covid-19 (Foto: ilustrasi liburan staycation)
Sejauh ini tren staycation dan road trip masih bertahan

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA - Kebijakan larangan mudik untuk memutus rantai penyebaran Covid-19 membuat masyarakat tak bisa leluasa pulang kampung. Namun staycation sebagai alternatif liburan masih diminati.

Head of Corporate Communications Traveloka, Reza Amirul Juniarshah, mengatakan sejauh ini tren staycation dan road trip masih bertahan. "Bersyukur tren ini sejalan dengan arahan pemerintah (untuk tidak mudik)," katanya dalam media gathering virtual, Kamis.

Konsumen, ujarnya, bisa memilih mana akomodasi yang sesuai dengan kebutuhan mereka sembari menyaring mana tempat yang sudah menerapkan protokol kesehatan melalui fitur yang tersedia untuk memberi kenyamanan di tengah pandemi. Sementara untuk road trip, kota-kota yang diminati biasanya tak seberapa jauh dengan kediaman konsumen.

Tempat yang digandrungi adalah tempat yang bisa ditempuh dalam kurun beberapa jam menggunakan kendaraan pribadi. Konsumen juga punya pilihan untuk berlibur tanpa harus ke tempat jauh dengan memanfaatkan fitur lain untuk melepas penat, seperti mencari restoran dengan hidangan lezat atau salon untuk merawat diri.

Traveloka menegaskan pihaknya akan selalu mendukung kebijakan pemerintah untuk bersama-sama berusaha memutus rantai penularan virus corona. "Kita anjurkan jangan melanggar kebijakan pemerintah," ujarnya.

Menteri Pariwisata dan Ekonomi Kreatif (Menparekraf) Sandiaga Salahuddin Uno mengimbau masyarakat untuk disiplin menerapkan protokol kesehatan ketat menjelang Idul Fitri. "Kita harus terus sosialisasi dan edukasi sentra ekonomi kreatif maupun destinasi wisata daerah tujuan wisata untuk mengadaptasi protokol kesehatan ketat dan disiplin," kata Sandiaga kepada Antara, Rabu (5/5).

"Memang dampaknya (penurunan kunjungan ke tempat wisata) prihatin, pasti ada penurunan. Tapi saya yakin dengan adanya adaptasi kita justru membuka peluang pariwisata era baru," ujarnya menambahkan.

Sandi juga mengingatkan kepada pengelola tempat wisata di berbagai daerah menjalankan protokol kesehatan ketat agar angka Covid-19 tidak naik setelah lebaran. Dia menegaskan pentingnya melaksanakan protokol kesehatan ketat khususnya saat liburan Idul Fitri yang berpotensi menimbulkan kerumunan di berbagai tempat. Tujuannya agar Indonesia tidak mengalami gelombang ketiga pandemi Covid-19 seperti yang sekarang sedang melanda India.

 
 
Play Podcast X