Uni Eropa Pertimbangkan Pelatihan Militer di Mozambik

Jumat , 07 May 2021, 08:52 WIB Reporter :Puti Almas/ Redaktur : Ani Nursalikah
Uni Eropa Pertimbangkan Pelatihan Militer di Mozambik. Orang-orang mengantri untuk mendapatkan makanan di pusat akomodasi di Tica, setelah desa mereka dibanjiri akhir pekan lalu akibat lewatnya Topan Eloise, di distrik Nhamatanda, Mozambik tengah, 25 Januari 2021.
Uni Eropa Pertimbangkan Pelatihan Militer di Mozambik. Orang-orang mengantri untuk mendapatkan makanan di pusat akomodasi di Tica, setelah desa mereka dibanjiri akhir pekan lalu akibat lewatnya Topan Eloise, di distrik Nhamatanda, Mozambik tengah, 25 Januari 2021.

IHRAM.CO.ID, BRUSSELS -- Uni Eropa berencana mengadakan misi pelatihan militer di Mozambik. Tujuannya membantu pemerintahan negara itu mengambil kendali atas wilayah-wilayah yang dikuasai pemberontak ekstremis. 

Desktop ihram detail sisip 1

Edit
IDR 0
desktop_ihram_detail_sisip_1
 

Terkait

Pengumuman rencana ini datang dari Kementerian Pertahanan Uni Eropa pada Kamis (6/5). Sebelumnya, program pangan PBB memperingatkan krisis kemanusiaan yang disebabkan oleh pemberontakan ekstremis di wilayah utara Mozambik sedang meningkat pesat, dengan lebih dari 950 ribu orang membutuhkan bantuan pangan. 

Baca Juga

Kepala Kebijakan Luar Negeri Uni Eropa Josep Borrell mengatakan perkembangan situasi di Mozambik menjadi masalah yang semakin memprihatinkan. Ia mengatakan pemerintah negara Afrika itu telah meminta bantuan secara khusus kepada organisasi supranasional ini.

“Pemerintah Mozambik telah meminta bantuan. Kami akan mencoba mengirim misi pelatihan (seperti) yang kami miliki di Sahel untuk mengatasi situasi keamanan,” ujar Borrell.

Sejak 2013, Uni Eropa telah membantu melatih tentara Mali dan membangun institusi pertahanan dalam misi non-tempur. Misi semacam itu di Mozambik dapat diluncurkan pada paruh kedua 2021 dan blok 27 negara itu sedang mempertimbangkan untuk mengirimkan tentara dan peralatan militer.

Sebanyak 16 negara Komunitas Pembangunan Afrika Selatan juga mempertimbangkan untuk mengirim lebih dari 2.500 tentara regional ke Mozambik agar dapat membantu memerangi pemberontak.  Perusahaan energi asal Prancis, Total, mengatakan telah menghentikan semua operasi atas investasi sesbear 20 miliar dolar AS dalam proyek gas alam cair di utara Mozambik karena terjadi serangan pemberontak. 

https://apnews.com/article/mozambique-africa-europe-91d996c4ad0499e4ee35c8f1278ac78f

 

Desktop ihram detail text

Edit
IDR 0
desktop_ihram_detail_text