Tuesday, 21 Safar 1443 / 28 September 2021

Tuesday, 21 Safar 1443 / 28 September 2021

Penambahan 5.000 Kasus per Hari yang Kembali Terjadi

Senin 24 May 2021 17:30 WIB

Red: Indira Rezkisari

Warga melintas di dekat spanduk peringatan untuk warga yang berkerumun di kawasan Sabang, Jakarta, Ahad (23/5). Tren jumlah pasien rawat inap di RS Darurat COVID-19 Wisma Atlet Kemayoran terus bertambah dalam lima hari terakhir. Penambahan itu seiring dengan banyaknya jumlah pemudik yang terpapar Covid-19 pada arus balik Lebaran. Berdasarkan data Penerangan Komando Gabungan Wilayah Pertahanan (Kogabwilhan), jumlah pasien rawat inap di Wisma Atlet per Ahad (23/5) sebanyak 1.251 orang. Tren penambahan jumlah pasien di Wisma Atlet sudah terlihat sejak Rabu (19/5) di mana saat itu jumlah pasien yang dirawat sebanyak 931 orang.Prayogi/Republika.

Warga melintas di dekat spanduk peringatan untuk warga yang berkerumun di kawasan Sabang, Jakarta, Ahad (23/5). Tren jumlah pasien rawat inap di RS Darurat COVID-19 Wisma Atlet Kemayoran terus bertambah dalam lima hari terakhir. Penambahan itu seiring dengan banyaknya jumlah pemudik yang terpapar Covid-19 pada arus balik Lebaran. Berdasarkan data Penerangan Komando Gabungan Wilayah Pertahanan (Kogabwilhan), jumlah pasien rawat inap di Wisma Atlet per Ahad (23/5) sebanyak 1.251 orang. Tren penambahan jumlah pasien di Wisma Atlet sudah terlihat sejak Rabu (19/5) di mana saat itu jumlah pasien yang dirawat sebanyak 931 orang.Prayogi/Republika.

Foto: Prayogi/Republika.
Peningkatan kasus pascalarangan mudik Lebaran mulai terlihat.

REPUBLIKA.CO.ID, oleh Antara, Dessy Suciati Saputri, Sapto Andika Candra

Kasus harian positif Covid-19 di Indonesia bertambah rata-rata 5.000 kasus per hari dalam beberapa hari terakhir usai tradisi mudik Lebaran 2021. Masyarakat diminta mewaspadai potensi lonjakan kasus Covid-19 hingga sebulan ke depan.

"Dalam tiga hari terakhir ini bertambah 5.000 kasus, Kamis (20/5) mencapai 5.797 kasus, Jumat (21/5) sebanyak 5.746 kasus, Sabtu (22/5) 5.296 kasus dan Ahad (23/5) sebanyak 5. 280 kasus," kata Ketua Bidang Penanganan Kesehatan Satgas Covid-19, Alexander Ginting dalam acara webinar "Antisipasi Lonjakan Kasus Covid-19 Pasca-Arus Balik" yang disiarkan secara virtual, Senin (24/5).

Alexander mengatakan situasi tersebut merupakan pertanda bagi masyarakat untuk mewaspadai lonjakan kasus Covid-19 dalam dua hingga empat pekan ke depan sesuai masa inkubasi SARS-CoV-2 penyebab virus corona jenis baru. "Sebagaimana arahan Pak Presiden Joko Widodo, kita dalam dua hingga empat pekan ke depan harus hati-hati termasuk, para ibu rumah tangga yang akan menerima asisten rumah tangganya yang pulang dari mudik. Bisa saja mereka tertular," katanya.

Alexander juga melaporkan terkait peningkatan keterisian tempat tidur di rumah sakit di pulau Jawa. Peningkatan di antaranya Jawa Barat bertambah sekitar 3 persen, DKI Jakarta 2,3 persen, di Jawa Tengah 6,9 persen, dan di Yogyakarta 6,3 persen.

Kenaikan kasus pascamudik Lebaran harus menjadi kewaspadaan karena adanya varian baru Covid-19 yang sudah masuk ke Indonesia. Menurut Alexander, Kementerian Kesehatan telah melaporkan terdapat 54 varian baru SARS-CoV-2 yang tergolong 'Variant of Concern (VOC)' Organisasi Kesehatan Dunia (WHO). Varian baru yang berhasil teridentifikasi di Indonesia berdasarkan hasil Whole Genome Sequence (WGS), di antaranya 18 kasus B117, empat kasus B1351 dan 32 kasus B1617.

"Dari 54 kasus varian yang ditemukan, menyebut 35 di antaranya merupakan 'imported case' atau kasus dengan riwayat perjalanan luar negeri, sementara 17 kasus lainnya merupakan kasus penularan lokal. Dua kasus sisanya belum dirinci," katanya.

Satgas Covid-19 juga melaporkan terdapat tiga provinsi yang tingkat mobilitas cukup tinggi selama pergerakan mudik, di antaranya Maluku Utara, Sulawesi Barat dan Gorontalo. Data dari Satgas Covid-19, terdapat lonjakan mobilitas masyarakat di lokasi wisata sebesar 38,42 persen pada saat libur Lebaran 2021, tepatnya pada 12-15 Mei bila dibandingkan situasi yang sama pada 5 hingga 8 Mei 2021. "Jika dibandingkan pada 7 dan 8 Mei dengan 14 dan 15 Mei saat momentum Idul Fitri 2021, terdapat lonjakan mobilitas wisatawan sebanyak 100,8 persen," katanya.

Kementerian Kesehatan memperkirakan mobilisasi penduduk akan mencapai peningkatannya pada minggu-minggu ini. Menurut Wakil Menteri Kesehatan, Dante Saksono Harbuwono, dalam empat hari terakhir tercatat telah terjadi peningkatan kasus dan mencapai di atas lima ribu per harinya. "Ini menunjukan bahwa mobilisasi yang terjadi pascalebaran dan ramadan itu sudah mulai terlihat minggu ini," ujar Dante saat konferensi pers usai rapat terbatas bersama Presiden Jokowi di Istana Presiden, Senin (24/5).

Ia menyebut, dari prediksi yang dilakukan Kemenkes, kenaikan kasus ini akan terus terjadi hingga pertengahan Juni mendatang. Selain karena kenaikan mobilitas penduduk, kenaikan jumlah kasus positif juga disebabkan karena ditemukannya sejumlah mutasi baru Covid-19 yang masuk dalam kategori variant of concern.

"Variant of concern ini adalah variant concern mutasi yang berasal dari India, mutasi of concern yang berasal dari Afrika, dan mutasi of concern variant yang berasal dari Inggris," ucap dia. Secara total, Kemenkes pun telah menemukan sebanyak 54 kasus dari mutasi baru ini. Kasu tersebut terdiri dari 35 varian kasus yang berasal dari para migran atau luar Indonesia dan 19 kasus ditemukan di Indonesia.

"Jadi sudah ada kontak internal, sudah ada penyebaran secara internal dari variant of concern tersebut," jelas dia. Menurut dia, dengan adanya varian baru Covid-19 di Indonesia dan meningkatnya mobiltas penduduk saat libur Lebaran akan memicu peningkatan kasus dalam beberapa waktu ke depan.

Karena itu, ia mengingatkan agar masyarakat tetap menjaga protokol kesehatan selama beraktivitas.




BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

f
 

BERITA LAINNYA