Perusahaan di Surabaya Diminta Mendata Karyawan yang Mudik

Rep: Dadang Kurnia/ Red: Dwi Murdaningsih

Larangan Mudik. Ilustrasi
Larangan Mudik. Ilustrasi | Foto: Antara/Dedhez Anggara

REPUBLIKA.CO.ID, SURABAYA -- Wali Kota Surabaya Eri Cahyadi mengeluarkan Surat Edaran (SE) bernomor 443/5359/436.8.4/2021 dalam rangka mengantisipasi lonjakan kasus Covid-19 setelah libur lebaran Idul Fitri 2021. Kabag Humas Pemkot Surabaya, Febriadhitya Prajatara mengatakan, SE tersebut dibuat agar seluruh lapisan masyarakat bergotong-royong mengantisipasi penyebaran Covid-19 di Kota Pahlawan.

Terutama bagi perusahaan yang karyawannya melakukan kegiatan, perjalanan, maupun berpergian keluar Kota Surabaya saat libur lebaran Idul Fitri 2021. Sebab, kata dia, meskipun pemerintah telah melakukan penyekatan, kemungkinan masih ada warga yang pulang kampung atau mudik.

"Maka dari itu, dengan berakhirnya penyekatan ini, sebagai bentuk langkah antisipasi kami mengeluarkan SE bagi para perusahaan untuk bisa lebih meningkatkan kewaspadaannya," ujarnya, Senin (24/5).

Febri menjelaskan,  SE tersebut meminta setiap perusahaan, kantor usaha, atau pengelola usaha di Surabaya agar segera melakukan pendataan karyawannya yang melakukan kegiatan perjalanan keluar kota saat libur lebaran. Setiap perusahaan, kantor usaha, pengelola usaha juga diimbau segera melakukan tes swab PCR terhadap pekerja atau karyawan tersebut.

Baca Juga

Apabila hasilnya negatif maka dipersilahkan kembali berkegiatan seperti sedia kala. Namun ketika hasilnya positif wajib isolasi dan akan ditindaklanjuti dengan tracing (penelusuran) dan lockdown,” ujarnya.

Febri melanjutkan, perusahaan juga diwajibkan  melaporkan hasilnya ters karyawannya kepada Satgas Covid-19 melalui lurah ataupun camat setempat. Perusahaan juga diminta agar lebih mengoptimalkan peran Satgas Covid-19 yang dibentuk secara mandiri di masing-masing perusahaan.

“Semua itu kami lakukan untuk melindungi perusahaan serta karyawannya. Jadi sebaiknya diantisipasi untuk penyebaran ini,” kata dia.

Febri memastikan, SE tersebut terus disosialisasikan. Yakni melalui Kamar Dagang Industri (KADIN), Himpunan Pengusaha Muda (HIPMI) Kota Surabaya, Kepala Dinas Ketenagakerjaan (Disnaker), Kepala Dinas Kebudayaan dan Pariwisata, Kepala Dinas Kebudayaan dan Pariwisata Surabaya, Kepala Dinas Penanaman Modal dan Pelayanan Terpadu Satu Pintu, camat, serta lurah se-Surabaya.

"Dan kita terus sosialisasikan denga mendistribusikan SE ini ke perusahaan-perusahaan,” kata dia.

BACA JUGA: Ikuti News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id

Terkait


Kasus Covid Melonjak, Enam Tempat Wisata di Bandung Ditutup

Kesadaran Masyarakat Testing Covid 19 Mulai Tinggi

Filipina Uji Coba Vaksin Campuran

Penambahan 5.000 Kasus per Hari yang Kembali Terjadi

BTS Minta Army di India tak Putus Asa Hadapi Pandemi

Republika Digital Ecosystem

Kontak Info

Republika Perwakilan DIY, Jawa Tengah & Jawa Timur. Jalan Perahu nomor 4 Kotabaru, Yogyakarta

Phone: +6274566028 (redaksi), +6274544972 (iklan & sirkulasi) , +6274541582 (fax),+628133426333 (layanan pelanggan)

yogya@republika.co.id

Ikuti

× Image
Light Dark