12.038 Kendaraan Diputarbalik Selama Mudik di Bandung

Rep: Muhammad Fauzi Ridwan/ Red: Mas Alamil Huda

Petugas kepolisian memeriksa kelengkapan surat pengendara di posko penyekatan arus balik di perbatasan Kabupaten Bandung dan Kota Bandung di Cibiru, Bandung, Jawa Barat, Senin (17/5/2021). Posko penyekatan Cibiru telah memutarbalikan sebanyak 683 kendaraan roda dua dan 73 roda dua sejak diberlakukannya larangan mudik pada 6 Mei 2021.
Petugas kepolisian memeriksa kelengkapan surat pengendara di posko penyekatan arus balik di perbatasan Kabupaten Bandung dan Kota Bandung di Cibiru, Bandung, Jawa Barat, Senin (17/5/2021). Posko penyekatan Cibiru telah memutarbalikan sebanyak 683 kendaraan roda dua dan 73 roda dua sejak diberlakukannya larangan mudik pada 6 Mei 2021. | Foto: ANTARA/Raisan Al Farisi

REPUBLIKA.CO.ID, BANDUNG - Sebanyak 12.038 unit kendaraan roda empat berpelat di luar aglomerasi diputar balik selama masa penyekatan larangan mudik di Bandung periode 6 Mei hingga 17 Mei kemarin. Kendaraan yang memenuhi syarat masuk ke Kota Bandung sebanyak 30.648 unit dan kendaraan yang dikecualikan seperti ambulans dan kendaraan dinas sebanyak 5.064 unit.

"Total kendaraan yang diperiksa selama penyekatan 47.748 unit. Total kendaraan yang dibalikkan kembali 12.038 unit. Total kendaraan yang memenuhi syarat ke Kota Bandung sebanyak 30.648 unit. Total kendaraan yang dikecualikan sebanyak 5.064 unit," ujar KBO Satlantas Polrestabes Bandung, AKP Dody Kuswanto di Balai Kota Bandung, Selasa (25/5).

Ia menuturkan, kendaraan yang dikecualikan yaitu seperti ambulans, mobil pengawalan dan kendaraan yang lain dan memenuhi persyaratan masuk ke Bandung. Kegiatan penyekatan dilakukan sejak 6 Mei hingga 17 Mei kemarin.

"Cek poin yang ada di Kota Bandung sebanyak dari mulai Buahbatu, Moh Toha, Kopo, Pasirkoja, Pasteur, Bunderan Cibiru, Cibereum maupun Terminal Ledeng," ujar dia.

Dody mengatakan, pihaknya juga menahan dan menilang tiga unit travel gelap yang membawa pemudik dan sudah dilepaskan kemarin. Pihaknya selama ini tidak pernah menemukan kendaraan yang menyembunyikan pemudik.

Selama kegiatan penyekatan, jumlah kecelakaan lalu lintas di Kota Bandung cenderung menurun. Saat ini, penyekatan sudah tidak dilaksanakan namun pihaknya melakukan kegiatan rutin yang ditingkatkan (KRYD) atau patroli.

"Kegiatan penyekatan kami kolaborasi utamanya dibuat seperti KRY yaitu tujuannya sama penyekatan tapi masuk ke ranah keramaian, ke kebun binatang, ke mal dan tempat wisata dan lainnya.

Dody menambahkan, buka tutup jalan masih diberlakukan di ring satu dan dua dari pukul 18.00 WIB hingga 05.00 WIB untuk mengurangi potensi kerumunan. Ia mengatakan, apabila ditemukan oknum yang membuka watter barrier demi keuntungan pribadi akan ditegur dan dibubarkan.

"Masih tetap sama, 20 titik dari mulai jalur Lingkar Selatan, Sago maupun pusat kota," katanya.

Terkait


Polda Sumut Perpanjang Penyekatan Hingga 31 Mei 2021

Lebaran Belum Lewat Dua Pekan, Kasus Covid Sudah Menanjak

Perusahaan di Surabaya Diminta Mendata Karyawan yang Mudik

Penambahan 5.000 Kasus per Hari yang Kembali Terjadi

DPRD Jabar Minta Daerah Antisipasi Kenaikan Kasus Covid-19

Kontak Info

Jl. Warung Buncit Raya No 37 Jakarta Selatan 12510 ext

Phone: 021 780 3747

marketing@rol.republika.co.id (Marketing)

Ikuti

× Image
Light Dark