Monday, 7 Rabiul Awwal 1444 / 03 October 2022

Monday, 7 Rabiul Awwal 1444 / 03 October 2022

 

7 Rabiul Awwal 1444
  • JELANG HUT BHAYANGKARA KE-76,< POLRI MENGADAKAN LOMBA MENEMBAK PATI TNI-POLRI BERSAMA INSAN PERS 10-11 JUNI 2022 DI BRIMOB KELAPA DUA

Waspadai 2 Kalimat yang Bisa Jadi Sumber Kekacauan Sosial 

Rabu 02 Jun 2021 14:39 WIB

Rep: Muhyiddin/ Red: Nashih Nashrullah

Ulama Turki ungkap dua kalimat yang bisa jadi sumber malapetaka sosial. Riba (ilustrasi)

Ulama Turki ungkap dua kalimat yang bisa jadi sumber malapetaka sosial. Riba (ilustrasi)

Foto: Republika/Aditya Pradana Putra
Ulama Turki ungkap dua kalimat yang bisa jadi sumber malapetaka sosial

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA – Ulama asal Turki, Badiuzzaman Said Nursi mengatakan, ada dua kalimat yang menjadi sumber kemerosotan akhlak dan kekacauan dalam kehidupan sosial umat manusia. 

 

Keduanya telah Said Nursi jelaskan saat membandingkan antara peradaban modern dan ketetapan Alquran.  

Baca Juga

Dalam bukunya yang berjudul "Risalah Ikhlas dan Ukhuwah", Said Nursi menjelaskan bahwa dua kalimat yang menjadi penyakit sosial tersebut adalah “Yang penting aku kenyang, tidak peduli yang lain mati kelaparan" dan “Anda bekerja, saya makan.” 

Menurut Nursi, yang membuat kedua kalimat tersebut tetap eksis dan tumbuh subur adalah tersebarnya riba dan tidak ditunaikannya zakat. "Adapun solusi satu-satunya dan obat yang ampuh untuk kedua penyakit sosial tersebut adalah penerapan kewajiban membayar zakat kepada masyarakat secara umum dan pengharaman riba," kata Nursi. 

Jika zakat tidak ditunaikan, menurut dia, maka akan terjadi kezaliman dari kalangan kaya terhadap kalangan miskin. Sebagai akibatnya, akan timbul kedengkian dan pembangkangan dari kalangan miskin terhadap kalangan kaya.  

Akhirnya, lanjut dia, kedua kalangan tersebut senantiasa berada dalam konflik permanen. Keduanya terus berada dalam perselisihan yang sengit sehingga secara bertahap mengarah pada benturan nyata dan konfrontasi di seputar pekerjaan dan kapital, seperti yang terjadi di Rusia. 

Sebagai informasi, Badiuzzaman berarti keajaiban zaman. Gelar itu ditabalkan sejarah kepada Said Nursi sebayai ulama terkemuka dari Turki. Ia juga dikenal sebagai salah seorang pemikir Islam yang paling cemerlang di zaman modern. Secara konsisten, Said Nursi memperjuangkan gagasannya yang menjadikan Islam sebagai agama yang dinamis di dunia modern.    

BACA JUGA: Ikuti News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

f

 

 

BERITA LAINNYA

 

 

hide ads show ads
desktop mobile