Tuesday, 21 Safar 1443 / 28 September 2021

Tuesday, 21 Safar 1443 / 28 September 2021

Soal Bitcoin, Reputasi Elon Musk Masuk ke Jurang

Jumat 04 Jun 2021 07:18 WIB

Rep: wartaekonomi.co.id/ Red: wartaekonomi.co.id

Gak Bisa Pompom Bitcoin Lagi, Reputasi Elon Musk Udah Anjlok Masuk ke Jurang! (Foto: Reuters/Joe Skipper)

Gak Bisa Pompom Bitcoin Lagi, Reputasi Elon Musk Udah Anjlok Masuk ke Jurang! (Foto: Reuters/Joe Skipper)

Elon Musk menghadapi kritik terkait Bitcoin yang merugikan banyak investor

Bos Tesla dan SpaceX, Elon Musk, berkali-kali menghadapi kritik terkait Bitcoin yang tampaknya merugikan banyak investor. Baru-baru ini, menurut data dari perusahaan pelacak sentimen Awario yang dibagikan secara eksklusif dengan Yahoo Finance, sentimen positif-ke-negatif dari tweet tentang Musk mencapai titik terendah pada bulan Mei.

Dilansir dari Yahoo Finance di Jakarta, Kamis (3/6/21) sentimen Elon Musk turun secara signifikan di sekitar waktu yang sama harga cryptocurrency jatuh setelah Musk mulai mengkritik bitcoin dan mengumumkan Tesla tidak akan lagi menerimanya sebagai bentuk pembayaran.

Pada bulan Januari, tweet yang mendukung dan menentang Musk hampir sama jumlahnya, tetapi pada bulan Mei, rasio sentimen positif-ke-negatif telah turun sekitar 25% hingga mencapai rasio terendah sejak Awario mulai melacak sentimen Musk pada Oktober 2020.

Baca Juga: Elon Musk Disindir Bos Binance: Mobil Listrik Ramah Lingkungan, Giliran Bitcoin Merusak Lingkungan!

Tweet tentang Musk yang netral dalam sentimen masih yang terbesar dengan persentase sekitar 66%, diikuti oleh tweet negatif sebesar 19,2% dan tweet positif hanya 14,9%.

Sentimen dalam berbagai tweet tentang Musk dilacak secara algoritmik oleh Awario dengan mengukur kata kunci tertentu. Sebagai salah satu contoh dari influencer dan penggemar crypto, Fabri Lemus menyoroti banyak tweet negatif mengikuti pengumuman Musk pada 12 Mei bahwa Tesla tidak akan lagi menerima bitcoin untuk pembelian.

Setelah itu, harga Bitcoin turun 12% usai pengumuman tersebut dan telah kehilangan sekitar 35% nilainya dalam beberapa minggu sejak itu.

Menariknya, tweet positif yang membela Musk juga mengikuti pengumuman tersebut meski dalam tingkat yang lebih kecil.

Selain itu, Dogecoin telah menjadi fokus utama Musk di Twitter, ia menyebut Doge sebagai "crypto rakyat" dan berulang kali mendorong untuk mencapai titik tertinggi sepanjang masa di bulan Mei sebelum ia bercanda menyebutnya sebagai "keramaian" di Saturday Night Live. Beberapa sentimen negatif dari penggemar Dogecoin mengikuti penurunan harga Doge sebesar 25% setelah kemunculan SNL-nya.

Meskipun sentimen negatif meningkat, Musk masih melihat jumlah pengikutnya meningkat lebih dari 3 juta di bulan Mei menjadi 56 juta total pengikut teratas. Kini, Musk masuk ke dalam jajaran akun yang paling banyak diikuti di antara para eksekutif bisnis.

"Elon sedang mengarungi area yang mungkin bukan pernyataan terbaik karena faktanya adalah bitcoin adalah masa depan mata uang digital, itu akarnya," kata Ross Gerber, investor Tesla lama dan CEO Gerber Kawasaki.

Ia mencatat bahwa masuk akal bagi Musk menyerang jejak karbon bitcoin dan mengadvokasi para penambang untuk beralih ke sumber energi yang lebih berkelanjutan.

"Tapi saya pikir itu adalah area yang sangat berbahaya bagi Elon untuk masuk ketika dia menyebabkan kerugian bagi banyak orang, seperti yang dia lakukan beberapa hari yang lalu, dan itu membuat orang akhirnya menentang dia dan Tesla."

BACA JUGA: Ikuti News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id
Disclaimer: Berita ini merupakan kerja sama Republika.co.id dengan Warta Ekonomi. Hal yang terkait dengan tulisan, foto, grafis, video, dan keseluruhan isi berita menjadi tanggung jawab Warta Ekonomi.
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

f
 

BERITA LAINNYA