Tuesday, 21 Safar 1443 / 28 September 2021

Tuesday, 21 Safar 1443 / 28 September 2021

Bitcoin Naik Lagi Setelah Elon Musk Bagikan Cuitan Ini

Rabu 16 Jun 2021 10:34 WIB

Rep: Novita Intan/ Red: Nidia Zuraya

Bitcoin.

Bitcoin.

Foto: Reuters/Benoit Tessier
Harga Bitcoin kembali menembus 40.000 dolar AS per koin.

REPUBLIKA.CO.ID, NEW YORK -- Elon Musk kembali memberikan pengaruh positif kepada Bitcoin. Pada perdagangan Senin (14/6) harga Bitcoin kembali menembus 40.000 dolar AS per koin. Ini pertama kali Bitcoin menyentuh level tersebut dalam sebulan terakhir.

Seperti dikutip dari laman Fox Business, Rabu (16/6) setelah akhir pekan lain dari perubahan harga menyusul tweet dari bos Tesla Elon Musk, yang menangkis kritik atas pengaruh pasarnya dan mengatakan Tesla menjual Bitcoin tetapi dapat melanjutkan transaksi menggunakannya.

Bitcoin telah dipengaruhi pandangan Musk selama berbulan-bulan sejak Tesla mengumumkan pembelian Bitcoin 1,5 miliar dolar AS pada Februari dan mengatakan akan mengambil cryptocurrency sebagai pembayaran. Dia mengatakan pembuat mobil listrik tidak akan menerima Bitcoin karena kekhawatiran tentang bagaimana menambang mata uang membutuhkan penggunaan energi yang tinggi dan berkontribusi terhadap perubahan iklim.

Baca Juga

"Ketika ada konfirmasi penggunaan energi bersih yang wajar (~ 50 persen) oleh para penambang dengan tren masa depan yang positif, Tesla akan kembali mengizinkan transaksi Bitcoin," kata Musk di Twitter pada hari Ahad.

Bitcoin, yang melonjak hampir 10 persen pada Ahad (13/6), menembus di atas rata-rata pergerakan 20 hari, naik 4,3 persen pada Senin (14/6) sekitar 40.692,27, perampokan pertama di atas 40.000 dolar AS dalam lebih dari dua minggu.

"Kata-kata Musk menyebabkan Bitcoin melonjak," kata Simon Peters, analis pasar di eToro.

Bitcoin juga didukung pada hari Senin setelah manajer dana lindung nilai miliarder Paul Tudor Jones mengatakan bitcoin adalah cara yang bagus untuk melindungi kekayaannya dalam jangka panjang dan merupakan bagian dari portofolionya seperti emas.

"Harga Bitcoin juga dibantu oleh perusahaan perangkat lunak dan pendukung bitcoin utama MicroStrategy yang mengumpulkan setengah miliar dolar untuk membeli Bitcoin," kata Bobby Ong, salah satu pendiri situs analitik kripto CoinGecko.

Bitcoin naik sekitar 40 persen tahun ini tetapi telah runtuh dari rekor puncak di atas 60.000 dolar AS di tengah tindakan keras peraturan di China dan antusiasme Musk yang tampaknya goyah untuk itu. Saham Tesla turun sekitar 30 persen sejak pembelian Bitcoin oleh perusahaan.

Tweet Musk dibuat sebagai tanggapan atas sebuah artikel berdasarkan komentar dari Magda Wierzbicka, kepala perusahaan keamanan siber Syngia, yang dalam sebuah wawancara radio minggu lalu menuduhnya memanipulasi harga dan menjual sebagian besar miliknya.

"Ini tidak akurat, Tesla hanya menjual ~ 10 persen kepemilikan untuk mengonfirmasi BTC dapat dilikuidasi dengan mudah tanpa memindahkan pasar,” kata Musk.

Musk telah men-tweet pada Mei bahwa 'Tesla tidak akan menjual Bitcoin apa pun' dan 'belum menjual Bitcoin apa pun'. Tetapi investor sangat menunggu pembaruan pendapatan Tesla berikutnya yang dijadwalkan bulan depan untuk pengungkapan perubahan posisinya.

Musk telah mempermasalahkan kekuatan komputasi besar yang diperlukan untuk memproses transaksi Bitcoin dan pada awal Juni memposting pesan yang muncul untuk meratapi putusnya Bitcoin.

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

f
 

BERITA LAINNYA