Sunday, 12 Safar 1443 / 19 September 2021

Sunday, 12 Safar 1443 / 19 September 2021

Saat Ibrahim Mohon Diperlihatkan Menghidupkan Orang Mati

Selasa 22 Jun 2021 06:07 WIB

Rep: Imas Damayanti/ Red: Ani Nursalikah

Saat Ibrahim Mohon Diperlihatkan Menghidupkan Orang Mati

Saat Ibrahim Mohon Diperlihatkan Menghidupkan Orang Mati

Foto: SAIFUL BAHRI/ANTARA
Nabi Ibrahim ingin hatinya tetap mantap dengan imannya.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Ketika mengisahkan tentang kehidupan dan kematian, Alquran berada dalam kaidah yang umum. Alquran menjelaskan tentang perbedaan antara seseorang yang mati kemudian ia dibangkitkan, dan seseorang yang hilang indranya kemudian ia terjaga.

Perbedaan keduanya hanya satu, yang pertama jasadnya hancur dalam kematian. Sedangkan, yang lain jasadnya masih utuh.

Ini sebagaimana permisalan dari kisah-kisah Alquran yang berbicara tentang kematian dan kehidupan jasad, salah satunya sebagaimana yang diabadikan dari kisah Nabi Ibrahim saat ia memohon agar Allah memperlihatkan ketika menghidupkan orang mati.

Baca Juga

Endy Astiwara dalam buku Fikih Kedokteran Kontemporer menjelaskan, kisah Nabi Ibrahim tentang diperlihatkan padanya bagaimana Allah menghidupkan orang yang mati dapat terlihat dalam Alquran Surah al Baqarah ayat 260.

Allah berfirman: “Wa idz qaala Ibrahimu arini kaifa yuhyil-mauta qaala awalam tu’min qaala balaaa walakin liyathmainna qalbiy qaala fakhudz arba’atan minatthairi fashurhunna ilaika tsumma’j’al ala kulli jabalin minhunna juz’an tsumma’d’uhunna ya’tiyanaka sa’yan wa’lam annallaha azizun hakimun,”.

 

 

BACA JUGA: Ikuti News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

f
 

BERITA LAINNYA