Sunday, 6 Rabiul Awwal 1444 / 02 October 2022

Sunday, 6 Rabiul Awwal 1444 / 02 October 2022

 

6 Rabiul Awwal 1444
  • JELANG HUT BHAYANGKARA KE-76,< POLRI MENGADAKAN LOMBA MENEMBAK PATI TNI-POLRI BERSAMA INSAN PERS 10-11 JUNI 2022 DI BRIMOB KELAPA DUA

125 Murid di Nigeria Masih Hilang Pascapenculikan

Rabu 07 Jul 2021 15:04 WIB

Rep: Antara/ Red: Christiyaningsih

Siswa yang dibebaskan duduk bersama di Government House dengan siswa lain dari sekolah Menengah Sains Pemerintah, di Kankara, Negara Bagian Katsina, Nigeria, 18 Desember 2020. Sekitar 300 anak sekolah Nigeria dibebaskan setelah diculik dari sekolah mereka di barat laut Nigeria dalam serangan yang diklaim oleh kelompok teroris Islam Boko Haram, meskipun belum jelas apakah masih banyak siswa yang masih berada di tangan penculik mereka.

Siswa yang dibebaskan duduk bersama di Government House dengan siswa lain dari sekolah Menengah Sains Pemerintah, di Kankara, Negara Bagian Katsina, Nigeria, 18 Desember 2020. Sekitar 300 anak sekolah Nigeria dibebaskan setelah diculik dari sekolah mereka di barat laut Nigeria dalam serangan yang diklaim oleh kelompok teroris Islam Boko Haram, meskipun belum jelas apakah masih banyak siswa yang masih berada di tangan penculik mereka.

Foto: EPA-EFE/STRINGER
Meningkatnya penculikan di sekolah mengganggu pendidikan anak-anak Nigeria

REPUBLIKA.CO.ID, KADUNA - Sekitar 125 murid pada Rabu masih hilang tapi 28 lainnya sudah kembali ke keluarga mereka pascapenculikan di sekolah asrama di Negara Bagian Kaduna, Nigeria. Demikian kata kepala konferensi Kaduna Baptist.

 

Kelompok bersenjata menyerang Bethel Baptist High School pada Senin malam. Penculikan ini menjadi penculikan sekolah massal ke-10 sejak Desember di barat laut Nigeria. Para orang tua mengatakan kepada Reuters bahwa 180 murid biasanya datang ke sekolah dan mereka sedang mengikuti ujian.

Baca Juga

Otoritas Nigeria mengaitkan penculikan itu dengan apa yang dikatakannya sebagai bandit bersenjata yang mencari uang tebusan. "Operasi pencarian dan penyelamatan masih berlangsung dan kami sangat yakin murid-murid ini akan kembali ke orang tua mereka dengan selamat," kata Reverend I.A.Jangado melalui pernyataan.

Lembaga kemanusiaan memperingatkan bahwa meningkatnya penculikan di sekolah mengganggu pendidikan ratusan ribu anak-anak Nigeria. UNICEF memperkirakan lebih dari 1.120 sekolah di barat laut Nigeria ditutup. Bahkan ketika sekolah dibuka, sejumlah orang tua terlalu takut untuk mengizinkan anaknya bersekolah.

Sekitar 300.000 - 400.000 murid di kawasan itu putus sekolah karena faktor ketidakamanan, kata UNICEF. "Situasi yang kami jumpai memang pedih, terutama bagi orang tua yang anaknya diculik dan komunitas sekolah," kata Jangado.

sumber : Reuters
Update Berita-Berita Politik Persepektif Republika.co.id
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

f

 

 

BERITA LAINNYA

 

 

hide ads show ads
desktop mobile