Monday, 20 Safar 1443 / 27 September 2021

Monday, 20 Safar 1443 / 27 September 2021

Anak Didik Michael Phelps Raih Emas Olimpiade Tokyo

Ahad 25 Jul 2021 10:12 WIB

Rep: Fitrianto/ Red: Gilang Akbar Prambadi

Perenang Amerika Serikat (AS) Chase Kalisz melakukan selebrasi setelah meraih emas pada nomor balap 400 meter di Tokyo Aquatic Centre, Ahad (25/7).

Perenang Amerika Serikat (AS) Chase Kalisz melakukan selebrasi setelah meraih emas pada nomor balap 400 meter di Tokyo Aquatic Centre, Ahad (25/7).

Foto: EPA-EFE/JOE GIDDENS
Sepanjang jalan, dia memiliki Phelps di kursi mentor.

REPUBLIKA.CO.ID, TOKYO -- Olimpiade Tokyo 2020 tanpa kehadiran perenang fenomenal asal Amerika Serikat Michael Phelps. Namun anak didiknya, Chase Kalisz, berhasil meraih emas. Onu sekaligus membuka kran medali bagi AS setelah di hari pertama Sabtu (24/7) tanpa medali.

Kalisz, yang tumbuh sembilan tahun di belakang Phelps dan 45 menit darinya di Maryland, memenangkan 400 meter gaya ganti individu putra. Rekannya sesama Amerika Jay Litherland mengambil perak.

Ini adalah medali pertama dari lusinan medali renang yang diyakini akan dimenangkan AS selama delapan hari ke depan.

Phelps, memanggil perlombaan untuk NBC sekitar 50 yard jauhnya, mengangkat tangannya ke udara, dan mengepalkan tangan kanan

"Jantung saya akan keluar dari dada saya," kata Phelps dalam siaran tersebut.  "Aku sangat bersemangat sekarang."

Kalisz berenang dengan kaki kupu-kupu yang kuat, dan berada di urutan kedua setelah 100 pertama. Dia bertahan di urutan kedua setelah gaya punggung, kemudian memimpin dengan gaya dada, dengan panjang seluruh badan dan 2,47 detik ketika dia membentur tembok sebelum 100 terakhir. Dan  dia bertahan dengan gaya bebasnya, menang dalam waktu 4:09.42, 0.8 di depan Litherland.  Brendon Smith dari Australia mengambil perunggu.

Kalisz pertama kali bertemu Phelps saat berusia 6 tahun. Mereka mulai berlatih bersama ketika yang pertama masih remaja dan yang terakhir sudah menjadi peraih medali emas Olimpiade. Phelps memecahkan rekor dunia 400 Meter pada tahun 2008, kemudian dalam kariernya mengalihkan fokusnya dari lomba renang yang paling melelahkan.

Kalisz akhirnya melangkah ke tempatnya, bukan sebagai legenda Olimpiade, dan tidak mendekati rekor dunia Phelps yang masih berdiri, tetapi sebagai top Amerika di acara tersebut. Dia mengambil perak di Rio lima tahun lalu, hampir mengejar Kosuke Hagino dari Jepang untuk mendapatkan emas, tetapi hanya sedikit.

Setahun kemudian di kejuaraan dunia, Kalisz mencatat waktu 4:05.90, waktu 400 IM tercepat ketiga yang pernah ada. Dia kemudian berjuang melalui cedera bahu yang menyakitkan dan membuat frustrasi beberapa tahun kemudian, tetapi pulih untuk mencapai Tokyo untuk apa yang dia katakan akan menjadi Olimpiade 400 IM terakhirnya.

Sepanjang jalan, dia memiliki Phelps di kursi mentor, membantunya dengan strategi balapan, memberinya tendangan sesekali di pantat saat dia membutuhkannya.

"Michael benar-benar seperti sosok kakak laki-laki bagi saya dalam hidup saya sejak usia yang sangat, sangat muda," kata Kalisz di uji coba Olimpiade AS.

Update Berita-Berita Politik Persepektif Republika.co.id
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

f
 

BERITA LAINNYA