Monday, 20 Safar 1443 / 27 September 2021

Monday, 20 Safar 1443 / 27 September 2021

Atlet Belanda Salah Selebrasi Mengira Raih Emas Olimpiade

Senin 26 Jul 2021 11:31 WIB

Rep: Fitrianto/ Red: Gilang Akbar Prambadi

Pembalap sepeda Belanda Annemiek van Vleuten secara keliru merayakan kemenangan dalam ajang road race putri di Olimpiade Tokyo setelah finis kedua, Ahad (27/7).

Pembalap sepeda Belanda Annemiek van Vleuten secara keliru merayakan kemenangan dalam ajang road race putri di Olimpiade Tokyo setelah finis kedua, Ahad (27/7).

Foto: EPA-EFE/CHRISTOPHER JUE
Padahal, lawannya telah finis lebih dulu.

REPUBLIKA.CO.ID, TOKYO -- Pembalap sepeda Belanda Annemiek van Vleuten secara keliru merayakan kemenangan dalam ajang road race putri di Olimpiade Tokyo setelah finis kedua.

Padahal dalam lomba tersebut Anna Kiesenhofer dari Austria yang meraih emas. Anna tampil menakjubkan untuk memenangkan emas pada Ahad (25/7) pagi – medali bersepeda pertama negaranya sejak 1896.

Van Vleuten memisahkan diri di urutan kedua dan percaya dia melewati garis finis di tempat pertama. Tidak seperti di balapan profesional, penggunaan radio tidak diizinkan di Olimpiade.

Saat Van Vleuten melintasi garis finis dengan mengangkat tangan tinggi-tinggi berpikir bahwa medali emas sudah menunggunya. Namun Anna Kiesenhofer sudah merayakan kemenangannya yang tidak terduga.

Dia sebenarnya menyelesaikan kekalahan 1 menit dan 15 detik di depan kompetisi terdekatnya.

"Saya salah," kata Van Vleuten kepada pelatihnya setelah menyadari kesalahannya, lapor Eurosport. "Kami tidak mendapatkan info apa pun."

Kiesenhofer, seorang doktor matematika yang belajar di Cambridge, memasuki perlombaan tanpa kontrak bersepeda profesional atas namanya sejak 2017 – sesuatu yang tampaknya pasti akan berubah dalam waktu dekat.

Meskipun perak mungkin bukan medali yang diinginkannya, Van Vleuten mungkin masih merayakannya setelah kecelakaan mengerikan di balapan yang sama di Olimpiade Rio 2016 yang menyebabkan tulang punggungnya retak tiga.

BACA JUGA: Ikuti News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

f
 

BERITA LAINNYA