Cakupan Vaksinasi di Banyumas Belum Sampai 10 Persen

Rep: Eko Widiyatno/ Red: Fernan Rahadi

Petugas kesehatan melakukan vaksinasi Covid-19 (ilustrasi).
Petugas kesehatan melakukan vaksinasi Covid-19 (ilustrasi). | Foto: ANTARA/Didik Suhartono

REPUBLIKA.CO.ID, PURWOKERTO -- Cakupan vaksinasi Covid 19 di Kabupaten Banyumas masih jauh dari harapan. Wakil Bupati Banyumas Sadewo Tri Lastiono mengaku, sudah berulang kali meminta pada pemerintah pusat atau pun provinsi agar memperbanyak pasokan vaksin. Namun sejauh ini, jumlah vaksin dan rutinitas pengiriman vaksin yang diperoleh tidak seperti yang diharapkan.

''Ibaratnya, setiap hari sudah merengek-rengek saya dan pak Bupati minta agar pasokan vaksin di Banyumas bisa diperbanyak. Tapi sejauh ini, datangnya masih tersendat-sendat dan jumlahnya juga tidak banyak,'' jelasnya, Senin (26/7).

Menurutnya, cakupan vaksin di Kabupaten Banyumas hingga saat ini baru sekitar 277 ribu warga. Dari jumlah itu, sebanyak 167 ribu jiwa baru mendapatkan satu kali suntikan, sedangkan 112 ribu jiwa sudah mendapat dua kali suntikan.

Sementara jumlah target sasaran vaksin di Banyumas, tercatat sebanyak 1,4 juta. ''Berdasarkan data tersebut, jumlah warga yang sudah mendapat dua kali suntikan baru mencapai sekitar 8 persen. Sedangkan baru mendapat satu kali suntikan ada sebanyak 12 persen,'' jelasnya.

Dia juga menyebutkan, untuk jenis vaksin yang diterima Pemkab Banyumas, sejauh ini baru merek Sinovac. ''Kami belum pernah mendapat pasokan vaksin dari merek lain. Termasuk moderna yang kabarnya akan diberikan sebagai tambahan vaksin bagi tenaga kesahatan, sampai sekarang belum kami terima,'' katanya.

Terkait masalah kepastian pasokan vaksin ini, dia minta agar lembaga-lembaga di Banyumas  yang menyelenggarakan program vaksinasi, agar tidak buru-buru mengumumkan program vaksin gratis. Hal ini mengingat pasokan dan jumlah vaksin yang diterima masih seringkali tidak menentu.

''Nanti saja, kalau vaksin dan jumlahnya sudah benar-benar diterima, baru pelaksanaan vaksinasinya diumumkan. Dengan demikian sudah bisa dipastikan jatah vaksinnya untuk berapa orang. Jangan sampai masyarakat kecewa, karena sudah datang ke lokasi vaksinasi atau mendaftar, ternyata tidak mendapat suntikan vaksin karena jatahnya sudah habis,'' jelasnya.

BACA JUGA: Ikuti News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id

Terkait


Jumlah Penerima Vaksin Covid-19 di Jakarta

Penerima Vaksin Covid-19 Lengkap Capai 18,1 Juta Orang

Pesantren dan Sekolah akan Jadi Sentra Vaksinasi

Pemkot Surabaya Ajukan Penambahan Vaksin Covid-19

Gandeng TNI-Polri, Marianna Serbu Samosir 10 Ribu Vaksin

Republika Digital Ecosystem

Kontak Info

Republika Perwakilan DIY, Jawa Tengah & Jawa Timur. Jalan Perahu nomor 4 Kotabaru, Yogyakarta

Phone: +6274566028 (redaksi), +6274544972 (iklan & sirkulasi) , +6274541582 (fax),+628133426333 (layanan pelanggan)

yogya@republika.co.id

Ikuti

× Image
Light Dark