Friday, 26 Syawwal 1443 / 27 May 2022

Friday, 26 Syawwal 1443 / 27 May 2022

Pamit dari Blok Rokan, Chevron: Terima Kasih, Indonesia

Senin 09 Aug 2021 01:09 WIB

Rep: Intan Pratiwi / Red: Nashih Nashrullah

Chevron sudah terhitung 97 tahun mengelola Blok Rokan di Riau tersebut. PT Pertamina (Persero) resmi mengelola Blok Rokan mulai Senin (9/8) pukul 00.01

Chevron sudah terhitung 97 tahun mengelola Blok Rokan di Riau tersebut. PT Pertamina (Persero) resmi mengelola Blok Rokan mulai Senin (9/8) pukul 00.01

Foto: Istimewa
Chevron sudah terhitung 97 tahun mengelola Blok Rokan di Riau tersebut.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA – PT Chevron Pasific Indonesia (CPI) resmi mengakhiri hak kelolanya di Blok Rokan pada Ahad (8/8) pukul 23.59.

Presiden Direktur CPI, Albert Simanjuntak, berpamitan dan mengucapkan terima kasih. "Ini semua karena dukungan dari pemerintah Indonesia. Kami atas nama Chevron mengucapkan terima kasih atas kepercayaannya kepada kami," ujar Albert dalam ceremonial alih kelola Blok Rokan, Senin (9/8) dini hari. 

Baca Juga

Albert menjelaskan selama 97 tahun Chevron berkiprah di Indonesia sudah banyak yang dilakukan perusahaan salah satunya adalah menemukan dan kemudian mengelola lapangan migas yang punya kontribusi produksi cukup besar di Indonesia selama ini.

"Terimakasih atas dukungan dan kesempatan bagi kami untuk mendukung masyarakat dan negara Indonesia selama hampir satu abad ini," ujar Albert.

Chevron sudah terhitung 97 tahun mengelola Blok Rokan di Riau tersebut. Dengan kontrak Cost Recovery, Chevron menjadikan Blok Rokan sebagai salah satu lapangan dengan produksi terbesar di Indonesia. Kontrak hak kelola Chevron resmi berakhir di Ahad (8/8) pukul 23.59.

Selanjutnya, Blok Rokan selama 20 tahun mendatang akan dikelola resmi oleh PT Pertamina (Persero) dengan skema kontrak Gross Split.

Blok Rokan sendiri ditemukan pada 1927. Blok Rokan merupakan salah satu lapangan penyumbang produksi yang besar di Indonesia. Bahkan, Blok Rokan sempat mencapai puncak produksinya sebesar 1 juta barel per hari pada 1973. 

Baca juga : Resmi Kelola Blok Rokan, Tahun Depan Pertamina Bor 500 Sumur

Sedangkan hingga semester pertama tahun ini Blok Rokan masih merupakan lapangan migas yang memproduksi cukup besar. Tercatat, produksi blok rokan mencapai 160.646 barel per hari. 

Untuk bisa menekan laju penurunan produksi alami (natural decline) PT Pertamina (Persero) perlu melakukan banyak pekerjaan rumah. Namun, upaya yang paling digetolkan Pertamina adalah EOR dan juga giat melakukan pengeboran sumur sumur yang sudah ada. 

Berakhirnya kontrak Chevron diputuskan oleh Pemerintah sejak 2018. Sejak 2018 Chevron mulai melakukan transisi alih kelola kepada Pertamina. Berbagai upaya dilakukan kedua perusahaan bersama SKK Migas untuk bisa menjaga produksi Blok Rokan  

 

 

Update Berita-Berita Politik Persepektif Republika.co.id
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

f
 

BERITA LAINNYA

 
hide ads show ads
desktop mobile