Parkir di Kawasan Malioboro Maksimal Tiga Jam

Rep: Silvy Dian Setiawan/ Red: Bilal Ramadhan

Pelaku usaha menyalakan lilin sebelum aksi doa bersama di Jalan Malioboro, Yogyakarta, Ahad (8/8) malam. Aksi yang dilakukan ini sekaligus juga untuk menyambut HUT RI ke-76. Dalam doa bersama lintas agama mereka meminta agar PPKM Darurat tidak diperpanjang. Selain itu, juga meminta Pemerintah memperhatikan nasib perekonomian pelaku usaha yang bergantung dengan sektor pariwisata ini.
Pelaku usaha menyalakan lilin sebelum aksi doa bersama di Jalan Malioboro, Yogyakarta, Ahad (8/8) malam. Aksi yang dilakukan ini sekaligus juga untuk menyambut HUT RI ke-76. Dalam doa bersama lintas agama mereka meminta agar PPKM Darurat tidak diperpanjang. Selain itu, juga meminta Pemerintah memperhatikan nasib perekonomian pelaku usaha yang bergantung dengan sektor pariwisata ini. | Foto: Wihdan Hidayat / Republika

REPUBLIKA.CO.ID, YOGYAKARTA -- Pemerintah Kota (Pemkot) Yogyakarta membatasi waktu parkir dan kunjungan wisatawan di kawasan Malioboro. Wakil Wali Kota Yogyakarta, Heroe Poerwadi mengatakan, parkir hanya diperbolehkan maksimal tiga jam dan waktu kunjungan wisatawan hanya diperbolehkan selama dua jam.

"Pemkot Yogyakarta sudah menyiapkan beberapa langkah untuk menyesuaikan dengan kondisi yang baru. Kita harus siap atasi kondisi pandemi ini," kata Heroe.

Heroe menyebut, pembatasan waktu di Malioboro ini tengah disimulasikan. Sehingga, usai PPKL level 4 nantinya, kebijakan ini diharapkan sudah dapat dilaksanakan dengan optimal.

Pasalnya, kunjungan wisatawan usai PPKM level 4 dimungkinkan naik dibanding saat berlakunya PPKM. Kawasan Malioboro juga sudah dicanangkan sebagai kawasan wajib masker dan wajib vaksin, beserta kawasan Stasiun Tugu, Yogyakarta.

"Sekarang masih simulasi, sebab nanti setelah PPKM (level 4) kita masih harus menurunkan pertumbuhan kasus Covid-19 di Kota Yogya. Agar kesehatan masyarakat dan gerakan ekonomi bisa berjalan beriringan, protokol kesehatan jalan, ekonomi tumbuh," ujar dia.

Ia menjelaskan, pembatasan dilakukan dengan tujuan mengatur arus di Malioboro agar dapat kondusif. Dengan begitu, jumlah pengunjung yang masuk juga dapat dikendalikan dan potensi kerumunan dapat diminimalisasi, terutama di masa usai PPKM level 4.

Tidak hanya itu, pihaknya juga mengatur arus keluar masuk kendaraan di Malioboro dengan sistem satu pintu atau one gate system. Untuk bus pariwisata, kata Heroe, diharuskan masuk ke Terminal Giwangan sebelum menuju destinasi wisata.

Di Terminal Giwangan, dilakukan pemeriksaan secara acak terkait surat keterangan bebas Covid-19 baik itu rapid diagnostic antigen maupun PCR. Begitu pun dengan kartu vaksin yang saat ini diwajibkan bagi wisatawan yang akan memasuki Malioboro.

"Diperiksa, kemudian diarahkan tempat parkir serta rute masuknya. Jadi selain menekankan protokol perjalanan antar kota, melindungi warga dan pelaku wisata, juga penataan arus lalu lintas di Kota Yogyakarta," kata Heroe yang juga Ketua Harian Satgas Penanganan Covid-19 Kota Yogyakarta tersebut.

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini

Terkait


Penyintas Covid-19 Disarankan Cek Jantung Tiap 6 Bulan

Kunjungi Bali, Luhut: Banyak Warga tak Mau Isolasi Terpusat

Covid di Riau Disebut dari Sumbar, Ini Kata Gubernur

Polisi China Ungkap 11 Kejahatan Terkait Varian Delta

Thailand Siap Uji Coba Vaksin Covid Semprotan Hidung

Republika Digital Ecosystem

Kontak Info

Republika Perwakilan DIY, Jawa Tengah & Jawa Timur. Jalan Perahu nomor 4 Kotabaru, Yogyakarta

Phone: +6274566028 (redaksi), +6274544972 (iklan & sirkulasi) , +6274541582 (fax),+628133426333 (layanan pelanggan)

yogya@republika.co.id

Ikuti

× Image
Light Dark