Friday, 26 Syawwal 1443 / 27 May 2022

Friday, 26 Syawwal 1443 / 27 May 2022

UEA Terima Ribuan Warga Afghanistan atas Permintaan AS

Jumat 20 Aug 2021 23:38 WIB

Rep: Dwina Agustin/Lintar Satria/ Red: Indira Rezkisari

 Foto yang dikeluarkan Kementerian Pertahanan Spanyol menunjukkan situasi dalam pesawat Spanyol di Dubai, UEA, Jumat (20/8). Pesawat Spanyol kedua sudah mengevakuasi total 110 warga Afganistan dari Kabul dan telah mendarat selamat di Dubai sebelum menuju Spanyol.

Foto yang dikeluarkan Kementerian Pertahanan Spanyol menunjukkan situasi dalam pesawat Spanyol di Dubai, UEA, Jumat (20/8). Pesawat Spanyol kedua sudah mengevakuasi total 110 warga Afganistan dari Kabul dan telah mendarat selamat di Dubai sebelum menuju Spanyol.

Foto: EPA-EFE/Kementerian Pertahanan Spanyol
Pengungsi Afganistan singgah dulu di UEA sebelum menetap di negara lain.

REPUBLIKA.CO.ID, DUBAI -- Uni Emirat Arab (UEA) telah setuju menampung 5.000 warga negara Afghanistan untuk dievakuasi selama 10 hari. Kementerian Luar Negeri UEA mengatakan, proses ini merupakan permintaan Amerika Serikat (AS) dalam perjalanan mereka ke negara ketiga.

"Para pengungsi akan melakukan perjalanan ke UEA dari ibu kota Afghanistan Kabul dengan pesawat AS dalam beberapa hari mendatang," kata Kementerian Luar Negeri UEA dalam sebuah pernyataan yang dibawa oleh kantor berita negara WAM, dikutip Sabtu (21/8).

Baca Juga

Kementerian Luar Negeri UEA mengatakan pengungsi akan dijamu selama 10 hari. Sejauh ini, Dubai telah memfasilitasi evakuasi 8.500 orang dari Kabul dengan pesawatnya dan melalui bandaranya.

Pengumuman itu muncul setelah para pejabat AS mengatakan bahwa AS diperkirakan akan mengumumkan bahwa negara-negara di Eropa dan Timur Tengah telah setuju untuk sementara menampung orang-orang yang dievakuasi dari Kabul. Permintaan ini muncul ketika pangkalannya di Qatar mencapai kapasitas.

Seorang pejabat Qatar mengatakan bahwa negara Teluk Arab itu melanjutkan upaya untuk mengevakuasi orang-orang dari Afghanistan. "Penerbangan tambahan dijadwalkan selama beberapa hari mendatang," ujarnya.

Kementerian Luar Negeri Bahrain pun menyatakan akan melakukan upaya serupa. "Bahrain akan mengizinkan pesawat yang membawa pengungsi untuk singgah di kerajaan itu sebagai bagian dari upaya untuk membantu operasi penyelamatan di Afghanistan," ujarnya, dikutip Reuters.

Update Berita-Berita Politik Persepektif Republika.co.id
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

f
 

BERITA LAINNYA

 
hide ads show ads
desktop mobile