Surya Paloh Dorong Adanya Supervisi Demokrasi Indonesia

Rep: Nawir Arsyad Akbar/ Red: Ratna Puspita

Ketua Umum Partai Nasdem Surya Paloh mengaku was-was dan tidak percaya diri dengan demokrasi Indonesia saat ini yang justru ke arah liberal. Ia pun mendorong pemerintah melakukan supervisi terhadap demokrasi yang ada saat ini. (Foto: Surya Paloh)
Ketua Umum Partai Nasdem Surya Paloh mengaku was-was dan tidak percaya diri dengan demokrasi Indonesia saat ini yang justru ke arah liberal. Ia pun mendorong pemerintah melakukan supervisi terhadap demokrasi yang ada saat ini. (Foto: Surya Paloh) | Foto: Republika/Putra M. Akbar

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Ketua Umum Partai Nasdem Surya Paloh mengaku was-was dan tidak percaya diri dengan demokrasi Indonesia saat ini yang justru ke arah liberal. Ia pun mendorong pemerintah melakukan supervisi terhadap demokrasi yang ada saat ini. 

"Demokrasi yang kita seperti miliki saat ini kalau tidak disupervisi, dalam hal ini khususnya yang mempunyai otoritas penyelenggara negara ini, saya pikir kita lebih banyak mendapatkan hal-hal lebih mudharat dibandingkan dengan asas manfaat. Ini dalam pandangan saya sebagai Ketua Umum Nasdem," ujar Surya dalam pidato kebangsaan perayaan 50 tahun Centre for Strategic and International Studies (CSIS) Indonesia, Senin (23/8). 

Baca Juga

Ia mengajak berbagai pihak untuk bertanya, sudah sejauh mana demokrasi mengantarkan Indonesia mencapai cita-citanya. Sudah sampai sejauh mana demokrasi Indonesia dalam menyelesaikan persoalan bangsa. 

"Paling penting bahan perenungan yang ada saat ini, bagian yang mana kita sudah mencapai 76 tahun kemerdekaan, dengan model dan sistem demokrasi. Pertanyaannya, mampukah kita mempertahankan kehidupan kebangsaan kita sebagaimana yang diharapkan pendiri bangsa," ujar Surya. 

Saat ini, ia melihat, banyak pihak yang mengkhawatirkan indeks demokrasi Indonesia yang semakin menurun. Sebab, menurutnya, demokrasi saat ini tak sesuai dengan nilai pluralisme bangsa yang justru menguatkan politik identitas dan isu suku, agama, ras, dan antargolongan (SARA). 

Menurutnya, demokrasi adalah alat untuk mengantarkan Indonesia mencapai tujuannya. Bukan menjadi tujuan utama agar Indonesia dipandang negara lain sebagai bangsa yang memiliki indeks demokrasi yang tinggi. 

"Bagi saya dan bagi Nasdem, demokrasi bukanlah tujuan, tidak ada urusan dengan demokrasi. Sebagai suatu yang dikatakan tujuan bagi kehidupan kita, demokrasi adalah suatu alat, tools, equipment, satu sistem yang kita sepakati untuk menghantarkan tujuan kita," ujar Surya. 

Demokrasi justru menimbulkan kepincangan karena masyarakat yang mengelu-elukannya selalu menagih haknya, tetapi lupa dengan kewajibannya. Hal tersebut kemudian menimbulkan demokrasi liberal yang memiliki implikasi langsung kepada kehidupan berbangsa. 

Surya mengatakan, kebebasan bukanlah merupakan sesuatu yang absolut. Dalam pelaksanaannya, perlu tanggung jawab dan edukasi agar demokrasi menjadi alat yang dapat mengantarkan Indonesia mencapai tujuan yang dicita-citakan. 

"Negeri ini masih memerlukan satu proses pengedeukasian, proses pendidikan agar bangun kesadaran masyarakat kita bisa bangkit. Hingga timbulnya, paling tidak at least semakin mendekati keseimbangan antara hak-hak yang mereka miliki dengan kewajiban kewajiban mereka sertakan," ujar Surya.

Terkait


Nasdem Soal Ambang Parlemen, PKS dan PAN Soal Ambang Pilpres

Surya Paloh: Demokrasi Bukan Tujuan

PKS: Bangun SDM, Bukan Hanya Jalan Tol

Prabowo: Pemerintah All Out Hadapi Covid-19

CSIS: Teknologi Digital Dongkrak Ekonomi RI Satu Persen

Kontak Info

Jl. Warung Buncit Raya No 37 Jakarta Selatan 12510 ext

Phone: 021 780 3747

marketing@rol.republika.co.id (Marketing)

Ikuti

× Image
Light Dark